Tom Sushi, Sushi Murah di Jakarta



Berhubung saya bukan penipu apalagi pembohong, jadi kali ini saya akan menepati janji ke kalian.  Setelah postingan sebelumnya saya ngoceh-ngoceh tentang berbagai Sushiyang pernah saya jamahi, sekarang saya mencoba membahas yang paling membuat saya takjub dan wothed dari sekian banyak tempat.

Tempat ini mengejutkan, bagaikan keajaiban saat kami sedang mempertahankan prinsip kehidupan, halah. Kami sungguh berterima kasih pada si Abura Soba, di lantai LG-nya, Grand Indonesia. Ceritanya, aku pengin sekali makan soba pake telur setengah mateng sempurna, yang cara makannya mesti diaduk beberapa kali, its make me cant forget it. Tapi, berhubung Titi 2018 menuju taubat, kita mulai merasa risih saat ternyata nggak ada mbak-mbak berjilbab yang makan.

Tepat di depan Abura Soba kita mulai searching tentang kehalalan resto ini, kemudian kita mulai merasa ragu. Dengan berat hati kita meratap di depan kedai makanan kesayangannya, tapi nggak berani menggadaikan keyakinan, berlebihan. Terus kesel banget, waktu tahu ada Abura Soba yang halal dan nggak jual Pork sama sekali di Central Park, kan jadi pengen ke sana aja, sungguh.

Kami sempat melihat  si Tom Sushi ini, cuma kok takut mahal liat tempatnya fancy dan lucu gitu. Akhirnya kita terus jalan, sempet masuk Guardian, kemudian karena laper jadi beli lipstick. Pernah dengar kan tentang, jangan belanja saat perut lapar? Ini beneran ngaruh loh, beberapa kali aku beli barang nggak penting dari belanja saat lapar.

Keluar Guardian, dengan menenteng lipstick baru, ternyata tidak membuat kita kenyang. Kita mulai inget lagi kalo kita lapar, mengingat seharian juga aku belum makan nasi. Lalu kita duduk di bangku-bangku tak bertuan, buka Google, Zomato, dan cari tahu tentang si Tom Sushi, karena ini yang paling bikin pengin, dan posisinya paling deket dari tempat kita duduk. Laper gini, mana sanggup kan jalan jauh-jauh lagi.

And, surprisingly, suka banget sama hasilnya, bikin kita pengen segera ke sana. Nggak pakai basa-basi, “Yaudah, beb kita ke sana aja yuk. Yang penting Sushi.”


Begitu masuk kita langsung merasakan ala-ala kedai sushi belt di Tokyo, yang malam itu kita nggak jadi makan, karena harus jadi waiting list. Sejujurnya agak sebel juga nggak sempet nyoba sushi belt di negaranya. Kami langsung digiring masuk ke meja kosong di pojokan, dan kami langsung memesan 2 gelas ocha refill. Sisanya kita bisa langsung ambil di belt yang jalan di depan muka kita. Kecuali untuk beberapa menu sashimi yang kita harus order dulu ke pelayannya.

Yang paling bikin happy banget adalah saat melihat daftar menu, hanya ada 3 macam harga, 10k, 15k dan 20k. Kan murce sekali kan, gimana aku nggak pengin langsung masuk ke Tom Sushi. Dan, kalian tahu berapa harga Ocha Refill di sini? 3k saja saudara-saudara.



Nah, gimana caranya untuk tahu harga si sushi yang kita ambil berapaan? Gampang banget kok, ini debadain dari warna piringnya. Piring warna biru adalah yang termahal, 20k, untuk yang merah 15k dan yang kuning 10k saja. Buat pecinta edamame, ada juga loh di sini, dan cum 10k, bahagia.

Aku, sebagai orang yang cukup mencintai makanan-makanan macam ini langsung dengan kalap mengambil berpiring-piring yang lewat depan mata. Dan, dengan gaya sok-sokan saling komenin tiap makanan yang masuk ke mulut. Ada yang berkesan, saat kita ketemu sama Sushi Tahu, yang macam kita makan di stasiun menuju Fushimi Inari. Rasanya, yah nggak 100% sama, tapi lumayan lah, jadi kaya tahu yang manis gitu segitiga dan dalemnya nasinya sushi.

chuka idako


Dan untuk beberapa menu yang aku doyan, yang biasanya mau order aja mikir-mikir karena harganya yang lumayan, di sini aku bisa cuek aja pesen. Bayangkan, chuka idako (baby octopus) dan sashimi salmon hanya 15k, kan senang ya. Dan rasanya OK, nggak amis, segar juga, kok.

Selain beberapa sashiminya yang membuat aku jatuh cinta, sushi-sushi kuningnya (10k) juga endes ulala banget, nggak ada yang mengecewakan, nggak kaya kamu, eh. Bahkan unagi sushinya aja, hanya 20k, dan enak. Oia, unagi sushi tuh maksudnya belut goreng gitu, suka aku tuh.



Kita betah banget di sini, bolak-balik nyomotin sushi di belt, bolak-balik ngunyah, pokoknya bikin nggak mau pulang lah. Saking kita khilafnya, habislah kita 12 piring sushi, dan 3x refill ocha, sampe pengin pecah ini rasanya perut, kekenyangan. Maklum ya ini makan siang menjelang malam, setelah seharian nggak makan, pembelaan. Maklum, perempuan emang nggak pernah mau disalahin kan, itu kodrat dari zaman dinasaurus main di belakang rumah.


Hari ini tuh happy parah lah, walaupun sempet emosi muter-muter Grand Indonesia sama si Leni, dan nggak nemu-nemu tempat acaranya. Ngapain sih emang ke GI? Aku berdua Leni, seperti yang kalian tahu adalah penggemar mbak Suhay Salim. Jadi, saat ada kesempatan buat ketemu sama dia, dan gratis, mana mungkin kita sia-siakan.



Ini tuh event juga emang dari brand yang emang aku penasaran banget dari dulu, karena harganya yang mehong, dan katanya bagus banget. Kalau kalian para pengabdi mekap, pasti nggak asing lagi deh sama fondation Estee Lauder Double Wear. Seru banget hari itu akhirnya nyobain fondi setengah juta, di muka saya yang gradakan ini aja, fondi ini bekerja keras dengan sangat baik.


Seru banget karena ada challenge buat kita foto selfie jarak 10 cm dan diupload di instagram untuk berhak dapet sebotol kopi Estee Lauder, lucu banget deh berasa minum kopi rasa fondi.


Setelah habis 12 piring sushi kita beburu pulang mengingat sudah malam, ikan bobo, halah. Ke kasir dan alhamdulillah nggak jebol nih kantong, karena kita cuma habis 209k berdua, 12 piring sushi loh. Sangat kenyang, sangat puas, sangat senang, bahagia kan.

Pokoknya buat yang baru mau nyoba sushi, nggak mau makan yang mahal-mahal, tapi pengen dapet suasana yang Jepang banget, wajib coba main ke Tom Sushi, lantai LG, Grand Indonesia.

Setelah dari sini, kita sempet banget donk ke konter roti sebelah, Francis Artisan ini tuh rotinya endes-endes banget. Buat yang punya masalah lambung, harus banget sering-sering ke sini, roti ini dibuat tanpa ragi, tapi tetep sangat enak. Favorite aku roti bun coklat yan cuma 23k isi banyak. Cobain deh, nggak akan nyesel.

Dari sini kita lanjut solat Maghrib, muter-muter GI sebentar, lalu lanjut pulang. Selamat tinggal, sampai bertemu di wisata-wisata makan yang lainnya.


44 komentar:

  1. Terimakasih atas recomendasinya mbak . . Bisa jadi referensi buat yang lain. .

    BalasHapus
  2. Di Grand Indonesia memang strategis banget buat makan, cuma kayaknya mahal-mahal nih. Pernah kesana beberapa minggu yang lalu, saya kesulitan cari pintu keluar. Luas banget tempat ini...

    BalasHapus
  3. Akkk. Jadi laper deh. Mana kangen makan shusi pulak... Perlu dicatet banget nih tempatnya.. murmer

    BalasHapus
  4. Duh mbak Titi sukses bikin saya baca ulang artikel menarik dengan cara yang humoris tentang nikmatnya sushi di Tom Sushi...Sayang saya vegetarian jadi saya nikmati saja cerita dan foto 2 yang menggoda penikmat sushi

    BalasHapus
  5. Duh mbak Titi sukses bikin saya baca ulang artikel menarik dengan cara yang humoris tentang nikmatnya sushi di Tom Sushi...Sayang saya vegetarian jadi saya nikmati saja cerita dan foto 2 yang menggoda penikmat sushi

    BalasHapus
  6. Aaaaah. .. Kangen makan sushi. Pasti akan mampir ke Tom sushi kalo ke Grand Indonesia .Terima kasih rekomendasinya , Mba Titi.

    BalasHapus
  7. DI gi ternyata ada yah tempat sushi yang murah, kirain banyakan makanan mahal hahaha.

    BalasHapus
  8. Kaget juga, untuk mall sekelas GI masih ada resto yg harganya ramah di kantong.

    Mungkin mall² sekarang sudah mneurunkan standarnya karena makin lama pengunjung mall makin sedikit..

    BalasHapus
  9. Wah kayaknya enak tuh yaa sushi-sushinya kak, harganya juga ga terlalu mahal.. Ngomong-ngomong aku ga bisa tuh kalo foto selfie banget gitu :D anaknya agak pemalu kalo urusan foto selfie haha

    BalasHapus
  10. Waaahh baru tau ada tempat yg murmer di GI, thx loh infonya mba ti

    BalasHapus
  11. Wah murah ya harga sushinya, sayangnya daku nggak doyan. Bisa buat rekomendasi temen aku yang doyan banget sushi nih.

    Cieeeh yang akhirnya ketemu Suhay Salim :D

    BalasHapus
  12. Wagelasehhhh sushi lagiiiii. Plisss ajak aku kalo mau nyushi lagiiiii.

    BalasHapus
  13. Yakin, langsung ku bookmark. Rekomendasi bagus nih klo ke Jakarta. Aku pun suka banget sama sushi.

    BalasHapus
  14. Oke, bulan depan aku ke Tom Sushi deh. Aku sebagai penggemar sushi, engga boleh sia2in ini :)

    BalasHapus
  15. Wah, jadi kepingin coba nih mba, Sushinya. Thanks ya reviewnya.

    Anyway, seru nih kayaknya jalan-jalan ke Jepunnya.

    BalasHapus
  16. Membaca kalimat pertamanya tiba-tiba teringat sama kasus Ratna Sarumpaet yang saat ini sedang heboh. Hahahaha... nggak nyambung ye... wkwkwk

    BalasHapus
  17. KENYANG?? kecil amat pantes murah yaak.. hmm tapi jauh juga ya

    BalasHapus
  18. 12 piringgg.. Udah gitu ditumpuk tinggi banget.. Uwow decgh Ka.. Wkwkwk.. Btw tetep berhasik bikin aku pengen nyoba.. Makasih ya buat rekomendasinya.

    BalasHapus
  19. 12 piringgg.. Udah gitu ditumpuk tinggi banget.. Uwow decgh Ka.. Wkwkwk.. Btw tetep berhasik bikin aku pengen nyoba.. Makasih ya buat rekomendasinya.

    BalasHapus
  20. Wah kok ada ya makanan semurah itu di GI wkwkw kayak ga percaya Ti haha..perlu dicoba sepertinya tuh.

    BalasHapus
  21. Dari sushi, make up dan berakhir beli roti. Lengkap sekali artikel ini, ditunjang dengan foto yang bagus kualitasnya. Oh iya kalau makan sushi aku juga suka pesen cuka idako, enak buanget

    BalasHapus
  22. mba Titi, ngomong2 bedanya penipu sama pembohong apa ya? Kalau sama pendusta bedanya apa?

    BalasHapus
  23. Wah di belakang rumah Mbak Titi ada dinosaurus ya? Haha.
    Btw, terima kasih infonya! Sebagai penyuka sushi, kayaknya aku harus nyobain sushi di sini.

    BalasHapus
  24. mbak Titi ini Sushi nya sama di Aeon BSD perbandingan dari segi harga dan rasa gimaana?

    BalasHapus
  25. Sebagai pecinta sushi aku masukin ini ke wishlist aku. Gilak bisa kalap aku disana nanti. Buahahahahaha.

    BalasHapus
  26. Waaahhh, coba kalau saya nemu bacaan ini sejak dulu, jadinya kami ga mati kutu waktu ke GI kapan hari.
    Muter2 nyari makanan yang pas di kantong tapi ga nemu hihihi.

    BalasHapus
  27. Whattt? Berdua cuma 209K..murceee..secara di GI gitu loh..Apalagi sushi!
    Aku catat nih tempatnya, kalau lagi ke situ bisa singgah nanti :)

    BalasHapus
  28. aku terakhir makan sushi beneran pas di bali.. ntah knp masih mikir2 lagi klo pingin makan. eh tapi reviewmu bikin aku pengen sushii mbak wkkwkw

    BalasHapus
  29. Ini rekomended banget loh mbak titi buat daku, Tempat nya oke apalagi harganya terjangkau, Haddeh edamame nya..Sukaa

    BalasHapus
  30. wah...enak banget nih pastinya mbak dan bikin saya lapar, saya juga doyan sushi...

    BalasHapus
  31. Tom sushi harus bayar nih di review di mari.. hahaha.. sampai jumpa di makan2 sushi yang lain beb.. wkwkwk

    BalasHapus
  32. Hahaha. Aku ngakak banget mba pas baca ini, "Maklum, perempuan emang nggak pernah mau disalahin kan, itu kodrat dari zaman dinasaurus main di belakang rumah." Ya ampun, kocak deh gaya nulisnya. Ak blm pernah makan sushi sih, disini gak ad yg kyk gini soalnya. Adanya cuma di TV. Itu tuh, di drakor. Ckck

    BalasHapus
  33. Woww 12 piring hehe antara lapar dan doyan ya mba. Harganya cukup murah yaa ditambah rasa yang enak. Jadi pengen makan sushi

    BalasHapus
  34. Suka pake banget dan ngakak mulu baca tulisannya Mbak Titi ni. Kayak yang ini: kemudian karena laper jadi beli lipstick. Hiahaha... Dan aku emejing Mbak liat tumpukan piringnya...

    BalasHapus
  35. Wah murceeeee.. thanks infonya mba.. aku jadi penasaran.. mumlung weeken sudah tibaaa.. ulalaaa

    BalasHapus
  36. OMG si suhay nih ada dimana-mana..... banyak temen2 yang publish di ig nya, jadi pensarana juga sih untung tau dari blog mba titi nih info nya hihihi

    BalasHapus
  37. sepertinya menarik dicoba walau tidak suka sama sushi

    BalasHapus
  38. Wah murah nih harga sussinya. Coba ajak suami ke sini deh karena dia yg suka susshi.

    BalasHapus
  39. Jd laper liatnya. Seneng ya harganya ramah kanyong dan jg udah halal.Jd pengen icip2 jg ke sana, makasih infonya ya mbak

    BalasHapus
  40. Jadi ingat diundang ke resto Jepang saat hamil trimester pertama, cuma bisa ngiler karena dokter belum ijin Maman sushi dan sejenisnya

    BalasHapus
  41. Mbaaak seru banget udah makan sushi murah eh ketemu Suhay Salim! Jackpot :D

    BalasHapus
  42. Wah ada Sushi baru ya ini, aku baru tau soalnya. Sebagai penyuka sushi kayaknya harus nyobain kesini nih, makasih ya mbak referensinya.

    BalasHapus
  43. udah halal kah itu? mau cobain ih jadinya

    BalasHapus
  44. Kalau saya penasaran sekali sama daging mentahnya itu lho Mbak, kayaknya enak biarpun mentah

    BalasHapus