Mama, Tetap Jadi Sumber Cinta Paling Lapang

Hubungan ku bareng Mama  memang mungkin bukan yang paling romantis, bukan yang paling penuh haru dan bukan yang paling layak dielukan. Bisa dibilang, aku sempat sangat tidak akur ke Mama, yang jelas bukan karena gak sayang, hanya mungkin kurang  akrab saja, jadi kaku, jadi bingung sendiri kalau mau ugkapkan cinta, helah.
Maksudnya gimana sih, kenapa bisa begitu?

Dari umur 6 bulan aku sudah lepas ASI, sudah disapih dan tinggal jauh dari Mama. Orang tua ku tinggal di Jakarta dan aku tinggal bareng Nenek Kakek di Kutoarjo, Jawa Tengah. Tapi, saat umur 4 tahun aku balik ke Jakarta tinggal bareng Mama. Untuk alasannya, karena nenek ku sangat berhasrat merawat cucu dari Mama, jadi saat umur 4 tahun aku ditukar, adek ku yang saat itu masih usia 2 tahun dirawat di kampung, gantian. Saat kelas 3 SD aku tukeran lagi, dan aku balik tinggal bareng
nenek sampai kelas  5 SD. Dan, disini aku mulai paham, mulai ngerti, mulai pintar. Nenek ku sangat manjain aku, apapun yang aku minta dan aku mau, beliau selalu kabulkan. Pokoknya, di kampung hidupku damai, tentram, terpenuhi dan lebih dari cukup.


Kelas  6 SD aku balik Jakarta, dan di sinilah, aku mulai sangat membangkang, tiap malem nangis pengen pulang aja ke Jawa. Saat itu aku merasa nenek ku lebih sayang sama aku daripada mama,  di Jakarta aku harus mulai belajar mengalah dan berbagi ke kedua adik ku. Jengkel sekali rasanya saat itu, emosi, iri dan berbagai prasangka buruk tentang mama terpatri di otak dan hati. Penyakit hati ini terus aku pelihara sampai mama ku mulai mengandung adik kembar ku. Entah kenapa, lihat mama hamil dengan perut sebesar itu dan tetap setiap hari repot urusi kita bertiga hatiku terenyuh. Ada satu sadar yang terlambat, aku dulu juga pernah semerepotkan itu saat masih dalam perut Mama. Di sana aku mulai berbenah diri dan hati, perlahan tapi pasti rasa sayang itu tumbuh, rasa cinta itu menjalar begitu kuat.

Saat adik kembar ku lahir, di situ aku ikutan repot urusin mereka, saat itu juga aku tersadar, 6 bulan Mama urusin aku dengan ditambah saat itu mama masih kerja, rasanya tidak semudah itu. Bagaimana bisa aku punya pikiran mama gak sayang sama aku?
Rasa cinta ini makin menjadi saat akhirnya aku harus berkuliah di Bogor dan akhirnya jadi anak kost. Tinggal jauh dari mama aku makin paham apa itu arti rindu ke mama, kangen masakan mama, kangen dibawelin mama dan apa  rasanya 'mama sick', ini semacam 'home sick'. Setiap minggu aku selalu berusaha untuk pulang ke rumah, liat wajah mama rasanya sudah cukup mengikis rindu. Tiap Minggu pagi juga mama gak pernah sekalipun absen siapin bekel lauk untuk seminggu ke depan. Bagaimana bisa aku pernah merasa Mama gak sayang ke aku?


Aku juga masih gak bisa lupa gimana Mama akhirnya nangis lihat aku diwisuda, gimana air mata Mama akhirnya tumpah saat dengar aku keterima kerja di Karawang. Gimana mama nangis sambil beresin kosan bergumam, “Nak, baru juga pulang ke rumah kenapa harus pergi lagi sih!”.

Sejak hari itu juga aku akhirnya berkomitmen bakal balik lagi ke rumah, cari kerja yang bisa pulang-pergi ke rumah, aku mau di rumah aja  sampai akhirnya ada yang meminang aku nanti. Dan, cita-cita pulang ke rumah pun terkabul. Per-November 2014 lalu aku stay di rumah bareng Mama, Papa dan adiik-adik. Dan sekarang, rasa cinta ku ke mama makin tumpah ruah, aku sayang Mama, aku cinta Mama, aku janji untuk selalu usaha bikin Mama bahagia.

Aku gak bilang sekarang aku gak pernah tarung sama Mama yah, kami masih sering ribut gak jelas. Tapi, bedanya aku sekarang paham, setiap marahnya Mama, gak lain dan gak bukan untuk kebaikan, untuk pendewasaan ku.
Mama, maafkan anak mu yang sempat membangkang dan mengabaikan cinta dan kasih sayang dari mu.

Mama, terimakasih telah melahirkan dan selalu memaklumi dan memaafkan. Salam cinta dari anak pertama mu.

Postingan ini dibuat karena romantisme mama pagi ini, chat WA dari mama:

Dlm kesendirian kurenungi gelapnya mlm yg sunyi
Betapa hening malam ini
Tak terasa ku titikkan air mata
Air mata dalam keharuan
Kelima buah hatiku
Kini tumbuh dewasa
Baru kemaren ku menimangnya....

1 komentar:

  1. turunan mamanya nih sepertinya jadi penulis hehe.. seru ya ka punya adik kembar , btw mama itu harta tiada duanya

    BalasHapus