Urus Visa Korea Sendiri

November 25, 2017

Setelah drama tak berkesudahan di pembuatan visa Jepang, kita berdua berharap ini engga terjadi di proses apply visa Korea. Lagi pula ini bukan pengalaman pertama buat temen aku yang Oktober tahun lalu baru banget kesana. Segala persyaratan sesuai dengan yang telah tertulis jelas di #webkorea sudah kami siapkan.

Mengingat pengalaman teman kita si Yayang yang tahun lalu mesti masalah karena engga bisa melampirkan SPT (Surat Pajak Tahunan), si Leni sudah mengingatkan saya untuk baik-baik nyimpen SPT tahun ini. Kita apply visa ini bisa tergolong mepet, kita baru apply tanggal 16 Oktober, padahal kita sudah harus berangkat tanggal 4 November. Pembuatan visa Korea ini normalnya 6 hari kerja di hitung pertanggal kita apply. Jadi, kalau semuanya lancar dan engga ada masalah kita baru bisa menimang kembali paspor hijau kesayangan di tanggal 24 Oktober. Lumayan jadi panik juga kalau ingat cerita si Novi yang  temannya baru berangkat sebulan yang lalu ke Korea dan paspor dia sempet ketahan di kedutaan 1 bulan, lah kalau paspor kita ketahan sebulan juga bisa-bisa engga jadi jalan urusannya.

Kamis, 12 Oktober paspor Leni sudah mendarat dengan selamat di kosan dia, setelah jalan-jalan ke Surabaya, karena konselat Jepang di Jakarta menolak mentah-mentah pemrosesan visa dengan ktp Surabaya. Dengan gercep kita sudah berniat untuk apply visa Korea di hari Jumat, 13 Oktober. Kita sudah memperhatikan dengan seksama bahwa pelayanan apply visa di buka mulai jam 09.00 - 11.30. Karena kesibukan pekerjaan dan lain-lainnya yang begitu rumit hari itu, kita baru sampai di gedung bergerbang biru muda yang di apit oleh gedung utama kedutaan Korea Selatan dan RS. Medistra tepat jam 11.00. Dengan penuh semangat dan peluh netes-netes karena panasnya Jakarta siang itu, kita berjalan ke pintu masuk tempat apply visa, dan kalian tau apa yang dikatakan bapak security hari itu jam 11.00 ??

"Mau apply visa yah mbak?? udah tutup, dateng lagi Senin aja mbak" si bapak berkata tanpa rasa kasihan sedikitpun melihat dua gadis lusuh kepanasan dengan dokumen lengkap di pelukan.
Saat mendengar itu, aku sama Leni tatap-tatapan dengan heran. Kemudian aku langsung nyembur nanya, "Lah, bukannya tutup jam 11.30 yah pak?? kasihan ini pak teman saya udah jauh-jauh dari Ciracas"
Si bapak menjawab dengan santainya, "Iya sih mbak belum 11.30, tapi sudah habis nomer antrian hari ini"
Kita berdua langsung lemes denger omongan si bapak security, kita berdua sempet mohon-mohon dengan melas ke si bapak, tapi katanya sudah engga bisa. Dengan gontai kita balik badan meninggalkan si bapak dengan engga lupa bilang makasih, walaupun hati ini remuk redam rasanya.



Dari pada sedih tak berkesudahan, dan karena sudah terlanjur sampai kita akhirnya duduk-duduk lesehan di kedutaan sambil isi formulir dan cek-cek lagi kelengkapan dokumen. Akhirnya kita memutuskan, hari Senin aku aja yang balik ke kedutaan buat apply, jadi dokumen dan uang Leni aku bawa balik ke kantor.

ini penampakan setelah masuk gerbang sangat biru muda

gerbang biru menjelang abu-abu yang diapit RS Medistra dan Kedubes Korea Selatan

Dari pengalaman Jumat kemarin aku engga mau mengulang kesalahan, kali ini aku berangkat dari kantor 9.15. Sekitar 9.30 aku sampai ke gerbang biru samping Medistra, aku langsung bergegas masuk ke dalam tempat apply visa, yang kali ini disambut dengan senyum ramah bapak security yang mempersilahkan masuk dan sekaligus kasih tau ruangan yang harus aku datangi.


antrian yang engga bisa santai, padahal udah dateng pagi 
penampakan menuju pintu penuh derita penantian



Begitu masuk ruangan aku lihat tempat ini sudah lumayan penuh, agak berbeda sama tempat apply visa Jepang yang terdiri dari 20an konter, disini cuma ada 4 konter, dan tidak terpisah untuk kasir, jadi konter itu tempat apply sekaligus bayar. Dan yang penting dan perlu dicatat adalah di kedutaan Korea tidak menyediakan fasilitas debit, jadi kalian harus bawa uang cash.

Aku langsung ambil nomer dan harus terkaget waktu menerima kenyataan, aku dapet nomer antrian 79, yang awalnya aku pikir no antrian 60. Dan aku lihat semacam display digital yang terletak di masing-masing konter yang baru menunjukan nomer antrian 19. Padahal ini masij jam 9.30, pengen nangis rasanya, mana cuma ada 4 konter lagi. Aku duduk di bangku 3 paling kiri, di sebelah ku ada mas-mas yang sepertinya sudah lebih dulu sampai. Menunggu itu memang pekerjaan yang luar biasa membosankan. Sampai sekitar 10.30 nomer antrianku belum juga dipanggil, padahal waktu apply visa Jepang cuma butuh waktu 30 menit udah bisa keluar, nah ini sudah 1 jam dan nomer antrian dipanggil aja belum.

Sekitar jam 11.03 aku lihat nomer antrian 60 dipanggil, dan aku dengan semangatnya berjalan ke arah konter, tapi kok si mas sebelah ku ikutan juga ke konter yang sama.
"mbaknya nomer berapa?" kata si masnya waktu kita akhirnya kebingungan ada di konter yang sama.
Sambil nunjukin kertas nomer antrian aku nyaut dengan PD tanpa batas "60 donk mas, liat aja nih"
 
ini nomer antrian yang cukup menyesatkan

Si masnya senyum-senyum lucu sambil ngembaliin kertas antrian ku, "mbak, ini yang 60 number of waiting. Nomer antrian yang atas ini 79, tadi pas mbak dateng antrian udah sampe nomer 19, makanya number of waiting-nya 60, 79-60"
"Oh iya mas, saya engga ngeuh, maap ya mas" dengan muka merah padam menahan malu aku balik ke bangku tadi, yang untungnya masih kosong.
Sempat-sempatnya si mas tadi pas udah selesai, jalan ke arah ku, terus pamit dengan nyebelinnya, "Mbak duluan ya, inget mbak nomer 79"
Sumpah yahh ini hari, udah antre lama banget sampe emosi, pake ditambah drama memalukan sama mas-mas tak dikenal. Akhirnya, setelah sekitar 11.45 sampai giliran nomer 79. Dan kalian tau, aku dapet konter yang tadi ribut-ribut sama si mas itu. Yang lebih nyebelinnya, mbaknya masih inget kejadian nomer antrian 60.

"Sekarang udah bener nih mbak nomer antriannya" kata si mbak konter sambil senyum-senyum nyebelin.
Di konternya sendiri aku engga sampai 10 menit, aku serahkan semua dokumen, milik aku dan Leni. Selagi mbaknya ngecek aku siapin uang Rp 1100000 untuk 2 orang, yang dikembaliin Rp 12000 sama mbak konter, sambil mbaknya ngabarin nanti paling cepet kalau engga ada masalah visa bisa di ambil Selasa minggu depan. Sebelum ke kedutaan, mbaknya bilang cek dulu di website, visanya sudah approve atau belum. Dibawah ini aku fotoin cara ceknya di website, yang nempel di semacam mading engga jauh dari konternya.
 Dan akhirnya aku balik kantor tepat jam 12.00, dengan perasaan lega campur khawatir. Lega karena akhirnya dokumen untuk visa selesai di submit, khawatir karena rumornya visa Korea ini suka banyak masalah. Apalagi mengingat rekening koran yang aku print tertanggal bulan sebelumnya, karena aku pakai rekening koran yang aku pakai juga untuk submit visa Jepang bulan lalu.

Setelah khawatir 1 minggu penuh menunggu kabar visa Korea, di hari Selasa 24 Oktober si Leni cek approval di website dan hasilnya visa kami berdua "approved"  Bahagia sekali denger kabar ini, cuma Leni baru bisa ambil hari Rabu. Ini rasanya lega luar biasa, lubuk hati yang terdalam akhirnya bisa berseru, "jadi juga jalan-jalan minggu minggu depan".
Hari Rabu 25 Oktober, akhirnya aku ketemu Leni dan ketemu paspor kesayangan yang sekarang di dalamnya sudah ada tempelan visa Jepang dan Korea. Ini tempelan mahal luar biasa, Rp 540000 + Rp 544000 yang kalau ditotal jadi Rp 1084000.
Ternyata engga ada pengajuan visa yang tanpa drama di perjalanan ini, semoga persiapan-persiapan perintilan lainnya engga sedrama ini lagi.


  

  • Share:

You Might Also Like

13 komentar

  1. Waktu itu aku diurusin temen, tapi tetep deg2an luar biasa sih pas ngurus visa begini wkwkwk emang dah ya visa itu hal yang paling bikin senewen plus deg2an kalau nggak lolos kan uangnya melayang huhuhu

    BalasHapus
  2. Aku dulu juga pernah urus visa, wah deg-degan saat proses pemeriksaan, dan ternyata harus kembali karena ada dokumen yang kurang sesuai format. Eh aku baru tahu tentang SPT itu, wah kayaknya harus disimpan baik-baik nih. Salam Titi:)

    BalasHapus
  3. Wah, di sekitar Kedubes Korea Selatan boleh foto-foto? Waktu aku di kedubes Jepang naro HP agak tinggi (kayak mau foto, tapi waktu itu lagi nyari sinyal sih bukan mau foto sih) aja udah dipelototin sama satpamnya :(

    BalasHapus
  4. Stiker yang disayang-sayang ya.
    Ya karena harganya, ya karena perjuangan bikinnya. :D
    Semoga tripnya aman lancar menyenangkan yaaa

    BalasHapus
  5. Waduh, jadi masukan banget nih buat saya nanti kalau ngurus visa. Lumayan juga level sabar yang harus dimiliki 😁

    BalasHapus
  6. Ikut deg-degan ngurus visa kayak gini soalnya aku belum pernah. Selama ini free visa aja deh. Semoga next time saat ngurus visa dipermudah.

    BalasHapus
  7. Hmm ternyata bikin frustasi juga ya mba lama dan antri, tapi jadi tahulah mesti siap2 ini kalau urus visa sendiri

    BalasHapus
  8. pernah ngalamin hal ini juga sampe akhirnya pake agency karena waktunya yg serba mefettttt... makasi mba sharingnya

    BalasHapus
  9. ahnyonghaseyoooo ... semoga ngetripnya gak pake drama yaaaaaa ...

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah nih pengalaman bikin visa ke luar negeri. Mau jalan-jalan ke Korea dan Jepang aja lumayan ribet ya, tapi seru dong bisa lihat Oppa dan Osin disana.

    BalasHapus
  11. Jadi kapan ke koreanya??? Keren mba titi. Mau cari Oppa masa depannya ya??? Uhuy

    BalasHapus
  12. Artikel ini bisa jadi referensi kalau next urus visa

    BalasHapus
  13. Hai mbak Titi, salam kenal ya. Baca ceritanya jadi ikut deg-degan deh..ngalamin juga waktu bantuin temen tuk perpanjang visa disana dan harus bolak-balik karena antrian habis. Alhamdulillah akhirnya selesai juga ya mbk.

    BalasHapus