Begini lahh nasib blog yang pemiliknya moody amit-amit :p

Ini sebenernya cerita lama, setengah tahun yang lalu. Ini cerita saat mengingat senyumnya perihnya masih sampai relung hati. (tetep baper mahh yaa... )

Perjalanan ini hanya beralasankan : waktunya pas ada, dananya pas ada, tempatnya pas menarik dan daripada kurang piknik nanti malah tambah galau .. hihihi.
Ini trip yang ditawarkan orang yang membuat gw kecewa tempo hari, yang tetiba ngebatalin trip ke papandayan h-mepet banget. Andri...

Ittenery perjalan yang menarik hati :

CampCer (Camping Ceria Gunung Prau via Dieng Plateu)
Bis start  dari cibinong 23 Des (16.00) , sampe 24 Des (Pagi)
Pagi.. Jalan2 ke kawah sikidang, candi Arjuno dan Telaga Warna
Sore nanjak cantik via Dieng (jalanan landai ala2 Camp Cer)
Nginep semalem di atas, tertawa2 bahagia lalu pagi sunrise an dan turun lewat Dieng lagi
(FYI aja yahh mbak2 dan mas2 jalur Dieng itu emang gag curam dan gag jauh juga buat sampe Puncak nya Prau, kalo masih penasaran monggo di searching2 lagi)

Tapi yahh ittenary hanya milik manusia dan keputusan sisanya di tangan Allah...

Kenyataan yang terjadi... Jreng Jreng !

Gw memutuskan cuti tanggal dari tanggal 23, gw g mau ambil resiko dengan masuk setengah hari, BIG NO. Oiaaa ternyta andri dan rombongan perempuan naik kereta. Jadi gw di bis dititpin di rombongan lalaki baru gw kenal yang terdiri dari 2 geng, geng sunda dan geng bpgor. Okee itu hanya sebutan buat kita yang bahkan gag inget nama mereka..

Bis kita berangkat tanggal 23 jam 17.00 , sampai  disini semua masih sesuai ittenery. Sampai akhirnyaa...  jam 21.00 gw kebangun dari tidur 3 jam gw melongok ke jendela dan pemandangan ini yang gw lihat
Macet luar biasa kakak2 

 Dan gw baru banget msuk gerbang tol pasar rebo .. ohh damn!

Ini adalah awal dari kekacauan trip ini..

Jam 12 malam kita masuk rest area, entah rest area mana honestly gw g gtu peduli. Gw cm berharap besok pagii sampe Dieng.. just that. Sampe sini bahkan gw sama Leni masihh blum ngobrol apa2 sama  cwok yg dari tadi duduk bareng kita. Disini kita masih jadi pendaki yang polos (blom ganjen) ... hihihi.

Tetiba hari sudah sangat pagii perut sudah sangat lapar dan kita ada ditengah kemacetan yang tak kunjung selesai ceritanya .. Padahal harusnya jam segini udh di Dieng. Yang awalnya kita g peduli sm mas2 ga penting sebelah kita dan 3 lelaki di depan kita. Sampe cuma gegara di kasih snack kita udah kaya orang kenal sejak lahir.. I will introduce them for you guys.. They are Dagol, Bahri, Bashir dan Adit. Cuma geng sunda yg duduk ramai2 d bangku panjang belakang kita sungguh sulit di tembus jadi kita msh saling g kenal, sampe akhirnya say haii jga sama mereka pas kejadian inii...


Iyaa ituu bis kitaa, bis kitaaa... dari yang awalnya kita marah2 maki2 ini macet kenapa sihh. Sampe akhirnya kita yang jadi sumber kemacetan!

Disini kita berhenti lama, bahkan gw sampe sempet jajan ke pasar yang gag jauh dari situ dan bagi2 makanan ke temen se team kita yang dari kemaren kita pura2 gag kenal ini .

Finally jam 12 siang kita masih ditengah kemacetan di tengah pedalaman antah berantah, boro2 alfamart bu pak, kiri kanan kulihat saja banyak pohon jatiii... kapan ampe nyaa Yaa Allah.
Sampe entahh baru kalii ini gw sebahagia ini denger suaraa..

"Tahu bulat di goreng dadakan, 500an , anget2 ..."

Babang tahu bulat terlihat seperti malaikat buat perut keroncongan kita.. Baru kali ituu tahu bulat terasaa begituu nikmat!

Dan taraaa...... kita baru sampe daerah wonosobo jam 2 sore, kita d bis 21 jam braiiii
Di sini kita ganti pake elf dan dengan penuh harap gw pikir bentar lagi sampee. Di elf kita ber6 yang awalny diem2an sm geng sunda mulai becanda gag keruann..


Disini muka mulai sumringah dipikir bentar lagi sampee ternyataa...

dan ohhh mennn... macet menn.. lagii! ada perbaikan jalan.. Tuhan dosa apa kami ini, rindu air ingin mandi. Plus2 berita buruk yang kita denger dari andri bahwasanya kita g mungkin bs nanjak lewat Dieng, kita naik lewat Patak Banteng. Haloooo.... gw udah baca2 jalur ituu sulit kakak, berat, dengan kondisi kurang makan dan mata se watt akibat 24 jam di bis perut lapar terakhir mkan jam 12 siang menn.. itu pun cuma tahu bulat :(

Dan benar saja jam 5 pas kita sampe patak Banteng, g ada waktu buat istirahat kata andrii! nnti takutnya kemaleman, lewat sini deket kok .. 1,5 jam jga sampe.. okee berbekal kepercayaan 1,5 jam smpe gw menguatkan diri yang lemah ini untuk langsung nanjak.

Dari awal trek udah nanjak liatin kebun sayuran, yg kalo jaman sd namanya sengkedan dan terasering disini masih bagus masih tangga tanah.. disini gw sama leni msh semangat. Sampe setengah jam kita ketemu jalan landai, disini mulai pongah nungguin cwek2 yg masih debelakang padahal kerilnya dibawain.. kita mahh apa atuh jomblo, wajah pas aja, sapa juga yang mau bawain keril! oke stop baper..

di ujung jalan landai sblm mau nanjak lagii ada cek ulang gtuu.. dsni kita ngbrol sm bapak2 checker dia blg saya udh tua gni aja 45 menit mbak, yahh mbaknya paling setengah jam smpe. oke gw sama leni makin semangat .. baru kali ini gw semangat naik cm karena lapaarrr :(

Hari mulai gelap, dan lo tauu gw g punya headlamp. kebayang ribetnya gimana, gw bawa keril 28 nya deuter yang penuh sesak, beserta jalan yg hampir smuany lutut ketemu dada, dan mesti megangin senter yg abal banget. dan kita kepisah sama rombongan di gelap malam di tengah hutanny gunung prau.. ohh damn! Disini gw mulai sksd smua mas2 gw tegor demi bs bareng smpe puncak. disini gw merasa.. Andrii kamu jahat! hahahaha

Sekitar jam stgh 10 malam kita smpe puncak yg juga tempat camp yg ramenya juga amit2. disana kita muter2 cari rombongan, lw pikir yaa Dri gw sm leni g bwa tenda kamprettt!! Isshh..
Akhirnya gw putuskan buat sksd sm mas2 yg lagi nongkrong depan tenda sklian bilang
"Mas kalo kita g nemu tenda rombongan, kita numpang di tenda mas yahh :)"
Walopunn gw sma leni pas2an cuma kitaa perempuan meennn,, mana ad yg sampai hati melihat kita tidur diluar. si masnya dengan baik hati bilang..
"Kalo g ketemu juga nnti balik kesini aja mbak gpp "
Tuhann.. orang2 di gunung itu baik2 sekaliii...

Setelah muter2 hampir putus asa akhirya kita melihat kuning2 jaket si Bahry, yg ternyta emg lagi nyariin kita juga Dagol sm Bashir yg belom sampe juga. Ga lama yg di tunggu datang juga, Bashir dan Dagol. Berhubung Dagol bawa tenda jadi sampe lokasi rombongan kite ber6 dengan sigap segera ndiriin tenda (okee, gw cm bagian megangin talii).


Dan ternyata betapa menyebalkan nya andri belum berakhir sampai disini, karena disini lahh pertama kalinya gw bobo di tenda ramai2 sama kaum adam. Begini titah sang Andri, "Kalian tidur di tenda ini aja yahh, yang lain udah penuh tenda nya" Itu tenda isi 6 dihuni 7 org yg gede2, semok2 dan bau2. Kita berenam di tambah Andri.

Oia sebelum tidur geng bis ini dengan rajinnya masak2an dulu baru makan. Dan disini gw baru merasakan nikmatnya masak di gunung malem2 dan nikmatnya makan di gunung. Mungkin gw sangat lapar, hahaha.

Dan ini lain cerita sama Papandayan kemaren, dimana gw g bisa tidur di tenda, disini baru masuk sleeping bag gw langsung tewas seketika. efek kekenyangan dan lelah tak tertahan, padahal dinginnya Prau gag kalah sama Papandayan lohh.

Dan pagi pun datang, dengan ribut gue berusaha membangunkan penghuni tenda buat bareng2 nontonin sunrise, ini bakal jadi tontonan pertama gw, mengingat papndayan gua g muncak. Di Prau ini beda cerita, kita bahkan udah camping di Puncak. Jadi lo tinggal bangun pagi keluar tenda dan bergegas nontonin sunrise... And here we are...




Kita yang foto dari gelap sampai terbitlah terang.. :)
Kita gag berhasil ngebangunin Adit, sayang sekali yahhh... FYI ini team solid banget, padahal sumpah lahh baru kenal di bis pas macet kemaren. Abis selesai foto-foto kita gag banyak gaya langsung beberes keril dan tenda, sampai2 g sempet sarapan.

Dan taraaa... karena semalem gelap jadi trek nya kek apa gag keliatan dan gw dikejutkan sama pemandangan ini pas turun..




Ini trek sukses membuat dengkul tremor gag keruan, dari awalnya setiap langkah di bantuin Dagol sampai akhirnya gw menemukan irama buat sedikit lari. And here is it, Leni jadinya ketinggalan jauh. Maapkaeun aku yang tak berdaya untuk selalu menjagamu. gw bahkan gag bareng siapa2, sendirian..

Dan so sweetnya adalah Dagol and the gank ternyata nungguin kita di pos sebelum tangga tanah..
Kelakuan mereka emang paling so sweet lahh.. padahal baru juga kenal.. ini yang lo g dapet dr perjaalanan lainnya, kesetiaan dari orang2 yang baru banget lo kenal.

Kita sampai bawah dengan selamat, dengan lutut gemetar hebat dan peluh sebesar2  biji jagung. Sampai basecamp langsung makan, mandi dan pulang. Bahkan di jalan pulang pulang Andri sempet ninggalin kita. Padahal tas deuter kita udah nangkring di elp lahh pokoknya nyebelinn... disini kita sejujurnya udah males banget sama Andri..

Kesimpulan perjalanan ini adalah. Lo bisa ketemu temen baru dimana aja, apalagi di Gunung bakalan banyak banget. Jangan sungkan buat SKSD, mereka baik2 banget kok. Ketemu orang di Gunung tuhh rasanya kayaa.. woii masbro mbakbroo... padahal gag kenal.

Di perjalanan ini gw belajar gag tergantung sama satu orang, belajar bersosialisasi tanpa sungkan.

Biarpun macet 24 jam, dapet guide senyebelin Andri, ittenary acak-acakan, dengkul bergetar hebat, kaki sakit2.. Tapi tetep gw malah ketagihan naik gunung lagi. lagi dan lagi !!