Akhirnya perjalanan yang ditunggu-tunggu ini datang juga, dan akhirnya gw JADI BERANGKATT !! yeayyyyyy .. *jingkrak-jingkrak girang*

Maaf ya X gw gag bisa dateng merit loh. gag sanggup gw liatnyah! :( . Bye Jakarta, Hey Garut, hey cisurupan, hey Papandayan Im coming. Buat aku tersenyum yaa ;)

Gw berangkat dengan luka menganga di hati, gw berangkat dengan hati yang luluh lantah dan senyum yang di paksakan. Malam itu, Jumat 4 desember 2015 gw dengan susah payah bawa motor dengan daypack deuter baru yang ternyata berat juga melaju kencang ke kosan Leni dan lanjut ke terminal kampung Rambutan yang jadi meeting point gw sm Eka sang penyelamat trip ini ;)

Singkat cerita gw leni ketemu si Eka di Rambutan dan ternyta si Eka bawa temennya yang ga tau namanya siapa. Si Eka juga ga ngenalin ke kita, hari ini anak itu berantakan banget beda sama pas kita ketemu di tempat Opik. kita berdua aja sampe gag ngenalin. Akhirnya jam stgh 10an gw naik bis menuju garut ... dan ternyta bisnya nge tem donk jam 12an dia baru jalan dari Ps. Rebo.

Si K Zul udh nunggu kita di basecamp di terminal Guntur, Garut, Jawa barat. Singkat cerita kita berlima kumpul di Guntur jam 5 pagi tanggal 5 Des 2016, gw leni K Zul eka dan temennya yang sampai saat itu gw masih gag kenal. bahkan di bis pun gw misah sama eka sama temennya.

Dari Guntur kita carter angkot gitu gabung sama rombongan lain melaju ke Cisurupan. Dari Guntur ke Cisurupan ternyata lumayan juga, gw pikir deket.Setelah sempit2an di angkot akhirnya kita sampe juga di Desa Cisurupan. Disini kita cek ransum, dan ngelengkapin perbekalan kita buat di atas nanti. Selesai repack kita melanjutkan perjalanan naik mobil bak gitu ke kaki Gunung Papandayan. Sepanjang jalan di mobil bak gw mulai menghirup udara yang luar biasa sejuk dan suasana sunyi yang menenangkan.

Sesampainya di start pointnya pendakian kita sempetin buat makan nasi goreng, lapar lahh secara dr kmrn sore kita belum pada makan.

si bapak bahkan masih pke kompor beginian buat bikinin nasi goreng kita.


Gue sama Leni makan dengan sangat lahap, dan disini gw baru tau ternyata temennya si Eka itu namanya Dedi. Dan itupun gw inisiatip buat kenalan, dia terlihat udah jago nanjak. Dan ternyata pas ngobrol-ngobrol dia emang udh pernah naik Cermai sama Cikuray. Oke buat gw, Leni dan k Zul ini adalah pengalaman pertama kita naik.

Maka dari itu gag aneh kalo kita yang paling cupu lahh di perjalanan ini. Dengan semangat 45 gw memulai pendakian ini, oia fyi aja sii walopun gw sama leni perdana tapi kita udh smpet nge gym sm renang minggu lalu ceritanya mahh nyiapin fisik buat mendaki. Tapi ternyata baru sampe kawah gw udah mulai ngos2an dan muka mulai gag control

ini guide kita, penyelamat trip gw. EKA
ini yang namanya Dedi

Kalo ini gw sama leni yang baru sampe sini udah payah
Di sini aja gw udah gag keruan dan mulai ngedumel di dalam hati
Katanya bagus buat pemula, katanya treknya gampang, katanya ini gunung asik apalah apalah ini gw udah capek banget rasanya pengen pulang aja.
Hahaha.. rasanya pengen ketawa kalo inget tuh. Dan sepanjang jalan si eka cm bilang.. Ayoo semanagt bentar lagi warung .. dan BT adalah saat gw jalan ngos2an di pinggir kawah yang asepnya bau amit2 dan nutupin pandangan dan mulai turun hujan malah ada bapak2 lewat naik motor. Aisshhh gw kezeell!! rasanya pengen nebeng aja.. hha

Gag lama iyahh bener gw ketemu warung, si Eka udah sampai sana dluan dan lagi asik minum es Nutrisari. Disini dinginnya udah mulai amit2, rasanya kaya masuk kulkas.. Gw mulai gemeter, sembari nunggu ujan reda kita ngbrol2 sama si ibu warung. Waktu ujan udah mulai berenti kita melanjutkan perjalan LAGIII .. yang kalo kata Eka bntar lagi kita sampe, gag usah berenti2 lagii yaa... Dengan gaya gw bilang. OKEE...

 Ternyata kita masih harus ngelewatin tanjakan yg amit2 ini -.-

bayangkan, aku pemula dan disuruh lewat sini :(
Itu sebenernya bukan foto gw, boleh ngopi dr blog orang. Pas disitu gw g sanggup buat foto udah oleng parah, dan parahnya pas gw kesana ujan cuiii, tambah licin, becek yaa bisa lw bayanginlah. Sebenernya Papandayan emang enak banget, banyak bonusnya, banyak jalan datarnya tapi aku ngerti apa. Yang gw tau cm satu, jalan terus ngikutin Eka.

Sampai akhirnya setelah perjalan lebih kurang 4jam kita sampai di Pondok Saladah. Disini kita langsung ndriin tenda, masak-masak, makan, dan bobo2 cntik sebentar.

Ini adalah rumah2an kita, yg co trek itu tenda peyempuan ;)
Ini lah yang namanya Pondok Saladah

Itu tenda kita di balik rimbun pohon cantigi
Tugas gw sama Leni dalam team  ini adalah bagian cuci2 beras sama cuci2 piring, yang masak mahh bagian bapak Eka dan Deddy .. hhe. Oia just info aja di Papandayan air melimpah, bahkan ada oilet juga, jadi lo gag perlu bawa air banyak2 naik ke atas

Itu jalan petunjuk toilet, yang gag pernah kosong, antri melee

bahkan disini juga banyak warung
Pokoknya gw betah banget lahh lama2 di pondok saladah ini. Bahkan gw berencana buat balik lagi kesini Februari ini. Pondok Saladah pokoknya ngangenin, dinginn banget dan yang nyebelin pas kita kemaren disana lagi banyak banget si Omen (babi hutan Papandayan).

Bahkan ruang tamu tenda kita sempet dimasukin omen, ngeselin kan. Pokoknya kalo kalian kesini harus bersih dan gag boleh jorok ato kalian bakal di tabrak omen, ini serius!

Pas udah kenyang kita sempetin buat bikin parit d sekeliling tenda, ini penting banget karena kita nenda pas musim ujan


ini si leni lagi ngintipin cwok2 bobo, jgan di contoh yaa.. hha

ini gw lagi ngorek2 tanah supaya jadi parit

Setelah kenyang makan dan kenyang istirahat gw leni sama deddy nyempetin buat foto2








Ini view di pondok Saladah, lo udah bisa narsis2 cantik sama edeweiss karna disini edelweiss pabalatak dimana2. Pokoknya ini tempat bikin betah, bikin lo males buat jalan lagi. Karena cuaca gag mendukung hujan dan kabut dimana mana akhirnya kita memutuskan buat muncak besok pagi. Dari sini ke puncak kurleb butuh waktu 3 jam.

Dan dari sore sampai malem serangan si Omen gag kelar2 gw sampe gag bisa tidur. Dan ditengah serangan omen gw lapar dan akhirnya kita inget kalo tadi siang si Eka bikin Nutrijell. Ini adalah Nutrijell yang paling enak yg pernah gw makan, karena makan nutrijell di gunung itu nikmat banget!


dan perlu gw informasihkan berkali-kali bahwasanya di Papandayan dinginnya menusuk kulit, maka jaket yang proper sangat dibutuhkan dalam pendakian ini. jangan kaya gw yang nekat pke jaket motor dan akhirnya kedinginan susah tidur. Sampe sekitar jam 3 si Leni nyelimutin gw pake emergency blanket baru gw bisa tidur.

Sekitar jam 5 kita kebangun dan ngintipin tenda cwok yang masih puless... duhh romannya gag jadi muncak. Tadinya gw pengen bangunin mereka, tapi pas gw baru mau beranjak ujan mengguyur dengan sangat derasss. Dan akhirnya gw putuskan buat ngerumpi aja sama Leni di tenda

Sekitar jam stgh 9an ujan mulai reda dan para lelaki mulai bangun. dan kita mulai masak memasak karena laparrr...

ini cuma buat berlima, ini sihh pesta namanya. brunch !

si deddy sibuk goyeng menggoyeng

si eka sibuk ngupasin cossis

Pasti kalian bingung yaa kok masaknya di tnda, ini dikarenakan ruang tamu kita abis di acak2 omen. hufht! Kalian juga pasti bingung gw sama leni ngapain kalo yang masak mereka berdua, kita bantuin kok! dengan doa.. whehehehehe

Setelah kenyang kita bersiap jalan ke hutan mati, kita memutuskan cuma smpai hutan mati dengan pertimbangan waktu yang mepet ini. kita g mau kesorean turunnya...
Gw pikir deket, ternyata deketnya si Eka beda banget sm gw.. heuh. lelah hayati jalan smpe hutan mati doank. Tapi gag nyesel sii... ini keren banget. keren pokoknya.. undescripsble! lo harus ksni sendiri, foto2 gw ini bahkan g mewakili keindahannya...

senyum dengan hati yang mulai





ini satu2nya foto dengan personil lengkap

disini gw memutuskan mematikan perasaan gw untuk yang hari ini merit
 Lo harus kesana sendiri sejauh mata memandang lo g akan pernah berhenti mengagumi keindahan ciptaan Allah ini. Ini tempat keren abiss, sangat kece. lo smua mesti kesini!

Setelah puas main2 di hutan mati kita memutuskan buat langsung turun gunung. Lucu rasanya saat berangkat gw cuma kenal sama leni dan k Zul, tapi pas turun ini suasana kekaraban sudah sangat kuat dr kita berlima.

di hari ini saya mengucapkan, hepi merit X :)

syemangatttt

cuci kaki duyuuu temans

hayooo len syemangattt

perjalanan masih panjang kawan

mulai oleng mulai lelah

licyinnn cint


asap kawah yang di guyur air ujan

terimakasih, kalian mengajarkan gw cara mencintai alam. salam lestari!


jangan lupa bawa madurasa sachet di pendakian berikutnya. makasih ded supplai madunya :)
Pendakian pertama ini mengajarkan gw banyak hal, kerja sama team even lo, belom saling kenal, uluran tangan yang tulus dan keluarga baru. Pendakian ini menyembuhkan luka yang begitu dalam. Pendakian ini membuat gw jatuh se jatuh2nya cinta sama alam asri pegunungan ini. Pendakian pertama ini membat gw teriak tegas di dalam hati  "GUE HARUS NAIK LAGI, LAGI DAN LAGI ;)"

Ini awal gue kenal gunung, ini awal gw jatuh cinta sama suasana pendakian.

Gue bukan anak pecinta alam, gue g pernah sama sekali mendaki, gue pernah pengen tapi selalu gag boleh sama ortu. Gue bahkan gag tau apa aja yang harus dibawa saat lo mau mendaki. Ini berawal dari kumpul2 di kedai kopi Kimung (tanpa sianida) di Margonda Depok.

Sekitar Oktober 2015

Yuan : Eh ke Papandayan yok
Bams : Ayookk udah lama gw gag naik (bedalah yang anak gunung mah)
Gue   : Jalan2nya yang santai aja lahh, males ahh gw naik gunung, capek, males ahh. Lagi juga gw gag ada perintilannya.
Leni  : Iyaa mantai aja lahh
Bams : Yaelah gw jga biasa naik gunung gag bwa apa2 kok. tidur tggal pake sarung. Sewa tenda berangkat dehh kita. (sangat meyakinkan gayanya)

Dari perbincangan itu kita putuskan untuk naik gunung awal Desember, 4 5 6 Desember 2015. Dengan ogah2an gw iyain rencana ini dengan semangat setengah hati ....

Akhir November 2015

L : Ti, si xxx kan merit tanggal 6 des, apa kita mau re schedule aja ke Papandayannya??
G : Gag usah kita harus berangkat tanggal segitu. (gw g sanggup lah buat dateng :( )
L : Hahahaha iyah gw paham. Pokonya lw mau jlan kemanapun tanggal segitu bakal gw temenin ti :)

Si Leni emang temen gw yang paling pengertian. Semenjak denger kabar itu gw jadi orang yang paling semangat buat ke Papandayan. Malem itu juga gw langsung wa mas bambang

On the chat at the night
19.00
G : Mas, kita jadikan naik Papandayan?? gw udah pinjem tenda nii ke temen.
B : Gw barusan baca2 ti, ternyta Papandayan g bs dianggap remeh juga walopun emang bagus buat pemula. Gw kayanya gag berani dehh bawa kalian
G : oke kalo gitu gw cari trip tanggal segitu deh di BPI. tar gw kabarin..
23.34
G : Mas gw udah nemu nii trip tanggal segitu ke papandayan. Gw juga udah hub orangnya 350 udah bersih sama ongkos dari Rambutan
B : Kayanya gw g bisa ikut deh ti.. gw ada masalah ni sama cewek gw

Gue mulai sangat kesel! Padahal dia yang dulu menggebu-gebu pas ngajak. gw pokoknya harus jadi ke Papandayan tanggal segitu!

L : Gimana ti Papandayan?
G : *cerita panjang lebar betapa keselnya gw sama mas Bams*
L :Tenang ti msh ada Yuan. kalopun Yuan g bisa gw bakal temenin elo

Bersyukur punya temen kaya Leni :*

Pas gw kabarin pun si Yuan tiba2 ngebatalin karena dia ada tanding basket. Ini puncak gw sangat kesal! tapi gag penting, gw sama leni udh daftar dan udah confirm ke guide nya si Andri. Bahkan entah ada angin apa gw sama Leni juga daftar buat hiking ke Mt. Prau akhir Desember.

setelah kita fix bakal ke Papandayan, H-2minggu kita pun mulai sibuk muter2 toko outdoor di sekitaran depok buat nyari gear2 nge gunung. Dari yang awalnya cuma pengen beli matras sm sleeping bag dan sisanya kita mau nyewa, sampai akhirnya kita beli macem2. Sampe segala beli daypack Deuter gegara tergiur sama diskonan.

Singkat cerita H-3 kita udah siap banget buat naik papandayan, semua gear udh kebeli..
Sampai akhirnya di H-3...

on the chat di kantor siang2

Andri : Mbak maaf yaa kayanya gag bisa ke Papandayan tanggal segitu jumlah orangnya gag smpe target. kalopun mau berangkat harus disesuain budgetnya
Gue   : emang jadi berapa mas ?? (pokoknya harus berangkat)
Andri : 700 mbak ..
Gue   : Nanti saya kabarin lagi mas. (gile mahal bener, gw mulai sangat bete. udah pasti leni sama K zul gag akan mau)

Sore2 janjian sama Leni mau ambil daypack baru di cozzmed dan beli jaket di Opik.
Rasanya pengen pulang aja, gw pulang keja naik motor basah kuyup ujan deres petir nyamber2 dan leni gag bisa di telponin. pengen nangis rasanya...
Sampai akhirnya Leni dateng..

G : Gila lw kemana aja gw smpe lumutan kedinginan nunggu lo disini *emosi*
L :  sorry2 dehh.. hhe.
G : *dengan emosi nyeritain wa si Andri yang bikin gw kezell dengan esmosi membara*
L : yahh gimana donk. mau kemana donk kita tanggal segitu.
G : Kita ke si opik aja lahh, kan dia prnah nawarin trip ke Papandayan. inget gag??
L : ini ujan ti, lw yakin mo ksana? jauh lohh.. dan kita juga cm bertiga jlannya. mana mungkin dia mau bwa kita bertiga dan dadakan banget buat jalan Jumat ini. gw sii gag yakin..
G : Coba aja dlu..

Dengan sangat nekat gw tetep jalan dengan penuh semangat.. walopun baju udh basah kuyup

Di tempat opik

Gue : Tanpa basa basi ceritain tentang masalah gw
Opik: Duhh mbak saya baru aj naik minggu lalu g mungkin naik lagi. ini capeknya aja belum selesai
Gue : Kemana aja deh pik, mantai kek ato kemana terserah pokokny agw g mau di Jkarta tanggal segitu.
Leni: Geleng2 liat kelakuan gw yang maksa2 opik
Opik: Bentar yaa saya coba hub temen saya siapa tau dia bisa bantu

30 menit kemudian masih di tempat opik..

Opik: nah ini anaknya mbak

Kita berdua mulai kenalan sama mas2 yg ngaku bernama Eka. Dan betapa ajaibnya pernyataan dari eka setelah diskusi cukup lama..

Eka : Yaudah saya anter mbak Jumat besok, kayanya mbaknya semangat banget mau naik saya jadi g tega. Yaudah kita janjian di Kp. Rmbutan Jumat malem ya mbak. Saya tunggu disana.
Gue : Senyum2 kesenengan.... ehhh gileeee gw akhirnya berangkat!

Gimana isi pendakian pertama yang udah 2 kali hampir gagal ini?? gw bakal ceritain lengkapnya ke kalian di post berikutnyaahh >>>
Belakangan ini hati ku sukses terluka, terkoyak-koyak sempurna atas harap yang aku bangun sendiri yang kemudian ternyata tak berbalas. Bahkan akhir-akhir ini hati ini seperti mati rasa, tak berasa apa-apa, seperti tak ada warna, mirip tv hitam putih jaman Mama Papa muda dulu. Suara yang ada di hati pun gag lebih dari cuman krikk.. krikk.. krikk.. sepi.

Lihat makhluk pria berwajah tampan pun terasa hambar, lihat undangan pernikahan malahan sewot, denger temen cerita jatuh cinta malahan rasanya pengen teriak di kuping dia.. "Gw gag mau tauuuu"

Ternyata patah hati itu bisa membuat kita totally jadi orang lain, membuat kadar jahat kita meningkat dengan cepat, dan segala macam efek buruk lainnya yang kalo aku sebut satu-satu gag ada ujungnya. Ini ternyata kondisi yang perlu big attention dari penderitanya. Ini bahkan sampai pada tahap mampu merugikan industri kosmetik, gimana gag yaa,, gw bahkan biasa aja liat lipstick warna-warni unyu di konter konter kosmetik kesayangan.

Patah hati adalah kondisi yang sangat perlu di terapy, yang sangat perlu disembuhkan. Ini adalah kondisi yang sangat berbahaya. Saat menyadari bahwa hati yang rapuh ini mulai patah aku pun mulai memutar otak dengan kecepan100000rpm.

Aku pun mulai mencari cara untuk mengobatinya, mencari berbagai alternatip terapi untuk lepas dari sakit ini. Mulai baca2 segala rupa tips2 gag penting yang ada d wall facebook. Mulai melakukan hal-hal abstrak, kaya corat coret d buku gambar, penuh2in isi blog kaya gini, jalan-jalan gag jelas, ngaca-ngaca sambil nyanyi2 dan segala hal absurd lainnya.

Sampai akhirnya saat hari paling menyakitkan itu tiba-tiba mengenal kegiatan baru .. yang awal nya hanya untuk menghindari hari itu. Ynag awalnya hanya aku ingin pergi jauh di hari itu, aku tak mau mendengar kabar apapun, postingan foto apapun tentang hari bahagianya yang ada di atas kepedihan hatiku. Aku mulai mengenal dunia.. Tracking, Hiking, Mountain, Fresh Air.....

Dan sepulang dari pendakian pertama gw mulai sadar keadaan gw membaik. Gw menemukan cinta yang lain, yang tak ada ingin untuk memiliki. Mencintai indahnya punggungan gunung, mencintai nafas yang terengah-engah meniti bebatuan di kawah gunung berapi. Gw mulai sembuh....

ternyata ini yang menyembuhkan, ternyata menapaki bebatuan, aliran sungai, tanah becek dan berpegang di akar2 pohon mampu perlahan menyembuhkan luka ini.

terimaksih alam, terimakasih Gunung, terimakasih teman yang selalu mai menemani ;)






jangan pernah takut patah hati, jangan pernah takut hancur, karena akan selalu ada terapi penyembuhan yang tepat.



Ini jadi penutup perjalan kita hari ini. Muter2 gag jelas di depan museum Fatahilla yang gag sempet kita masukin hari ini. Gue sii selalu suka tempat ini, tempat yang banya batu2 buletnya. hha






Ternyata tempat ini super rame di malam hari. Dan malahan hari ini ternyta ada anak2 pencak silat lagi perform..

jagoan banget lahh mereka mah
Selesai nontonin mereka perut gw mulai kerucuk2 gag jelas. Dan persis iklan sn**ker, lw g asik kalo lagi laper. Gue mulai uring2an gag jelas, kalo siang di sini byk tukang jajan. Tapi asaan kalo malem kok gag ada yaaa.. gw mulai ngamuk2 gag jelas. temen2 gw mulai panik dan akhirnya dengan cerdasnya mereka memasukkan gw d Alfamart dan memborong berbagai macam jajanan yg sedikit memanjakan perut gw. Kita mulai ambil posisi yg mirip2 kya orang2. Duduk2 ngalangin jalan..

Lihat muka bahagia gw

karena cuma cap kaki 3 yang dingin.
Selesai mengkhatamkan isi ciki2 itu kita memutuskan buat pulang karena hari mulai malam. Dan kita tidak mau melakukan kesalah yg sama seperti perjalan PIK karena motor gag bisa di ambil karena kemaleman sampe PoCin. Bahkan d sisa2 tenaga perjalan pulang gw sempetin buat narsis dlu lahh




Kita menemukan si bapak silver ini dan gag tahan buat gag selfie bareng. kece bgt kan si bapak ini.. lihat tuhh dia g pke bangku aja bisa duduk..




Berakhir juga akhirnya perjalan kita di pertengahan November ini. See you at the next trip...