Semi Backpacker Jakarta Malang Bromo Batu (sesi 2)




Itu adalah gaya gw saat bersiap mendaki kawah bromo, jadi yang perlu kalian ketahui adalah udara di pananjakan dan kawah perbedaanya cukup signifikan. Dipananjakan tadi suhu sampe 5oC, jadi kostum gw yang lapis 7 itu terasa cocok. Tapi perlu kalian semua tau yah, kostum ini berasa terlalu tebal saat gw tiba di padang pasir kawah bromo ini. Udara sekitar kawah cukup hangat, tapi toh belum bisa membuat gw berkeringat juga.

Saran gw saat kalian kesana cukup pke baju 3 lapis, pertama adalah kaos biasa, kedua sweater dan yang ketiga adlah mantel tebal. Karena gw g bawa mantel, akhirnya gw pake aja semua baju yang gw bawa . Tapi ternyata cukup merepotkan waktu gw sampe kawah..  gag mungkin gw lepas baju selapis demi selapis kan, ribet.
Pertamanya kita bertiga punya slogan “yang muda yang bertenaga”, awalnya kita sangat yakin kita mampu melewati padang pasir yang berdebu dan meniti semua anak tangga dengan kaki2 kami yang muda yang bertenaga. Jarak dari turun jeep ke kawah bromo jaraknya wow bgt pokoknya, dan disarankan buat yang punya asma jangan naik ke bibir kawah, bahaya.

20 menit pertama kami masih bisa ketawa haha hihi dan menikmati perjalanan di tengah padang pasir, tapi saat masuk ke bukit-bukit pasir, kaki2 mungil kita pun mulai terasa cenat-cenut. Awalnya kita selalu mengabaikan tawaran amang2 dan kudanya, tapi disaat nafas mulai tersengal-sengal akhirnya kita mulai tertarik buat tanya-tanya harga ke bawah anak tangga. Waktu turun dari jeep biasanya kuda2 dan amang2nya berdatangan menawarkan harga yang tinggi, sekitar 150000an buat di antar sampai ujung anak tangga menuju kawah, tapi karena kita naik di tengah jalan kita dapet harga Cuma 20000 dan akhirnya kita naik kudaaa 



Ini  bukti kalo gw akhirnya menyerah dan melupakan slogan “yang muda yang bertenaga"
Foto yang ada kudanya itu adalah ujung tangga menuju kawah, jadi dari situ kita masih harus meniti anak tangga yang jumlahnya lumayan, yang gw g sempet itung ada berapa biji, tapi kayanya mah yahh 100 lebih deh.  Di anak tangga menuju bromo itu ada bberapa pemberhentian buat istirahat gitu, kalo gw bertiga sih gag ada yang sanggup buat naik tanpa berhenti. Kita naik 20 anak tangga, diem dulu, naik lagi,diem lagi, begitulah seterusnya.. pokonya perjuangan banget deh buat sampai bibir kawah tuh. Dan di anak tangga pertengahan kita ketemu sama om2 malaysia jeep mate kita, salut sama mereka deh, kita baru mau mendaki ke atas mereka udah mo jalan turun lagi. Pertemuan itu membuat kita semakin yakin bahwa kita pasti bisa sampai kawah, hosh hosh ... peluh pun akhirnya mulai bercucuran di tangga2 terakhir.

Sampai di bibir kawah kita langsung berasa jadi artis saat ada mas2 malaysia minta foto bareng sama kita bertiga. Jiwa artis yang lama terpendam langsung muncul dengan maksimal, lihat aja senyum2 kita yang camera friendly bgt. entah yahh ada apa dengan perjalanan kita kali ini, pertama kita bergabung dengan om2 malaysia buat jeep sam elf, dan sampai bibir kawah pun kita lagi2 berkawan akrab dengan mas2 dari malaysia lagi.

Dan gambar di atas adalah penampakan gunung batok dari bibir kawah bromo, asli demi apapun keren banget. Gag nyesel lah perjuangan menyusuri padang pasir dari pas turun jeep dan harus naik ratusan anak tangga buat sampai bibir kawah. Dan yang pasti gag lupa donk foto bareng sama asep kawahnya . Foto-foto diatas adalah bukti bahwa kita bertiga adalah yang muda yang bertenaga, asiik. Tapi yahh, gag tau kenapa sih kaki tuh rasanya gemeter2 gimana gitu pas liat ke bawah, apalagi pas turun tangga dan baru sadar bahwa tangganya tuh curam bgt.

Sampai ujung tangga mulai banyak kuda2 datang menggoda, tapi dengan hebatnya kita bertiga mampu melewati cobaan itu dan bisa sampai jeep dengan selamat tanpa tergoda buat naik kuda. Tuhh kan terbukti, kita emang anak muda yang bertenaga .. ahaii.

Ternyata sampai bawah kita udah ditunggu sama om2 jeep mate kita, dan kami langsung cuss ke destinasi ke3 di area bromo yaitu bukit teletubies. Perjalanan kesana kita ngelewatin padang pasir yang banyak ditumbuhi bunga-bunga kuning dan ungu yang cantik bgt. Semakin mendekati bukit teletubies udara di jeep semakin sejuk, dan bener aja sampai di bukit teletubies berasa bgt ademnya, angin disana sejuk dan lembut bgt. Pokonya udara di situ paling sip lah, gag terlalu dingin dan gag panas juga.  Ini tempat asli keren bgt, berdiri disini membuat gw lupa kalo gw masih d Indonesia, tempatnya tuh kaya pegunungan2 di luar negeri gtu.

Kita disini sebentar, tapi berkesan. Gag sampai 20 menit kita foto2 di bukit teletubies ini, udaranya oke bgt. Nah disini kita sempet foto2 bareng sama om2 itu, tapi ada d DSLRnya om Masrur dan sampai gw nulis hari ini gw masih belum dapet fotonya. Tapi asli deh, tempat ini keren pake bgt. Karena kita berlibur di hari kerja jadi tempat ini sama sekali gag padet, waktu kita sampe sana cuma ada jeep kita aja

Dari bukit teletubies kita langsung cuss ke titik terakhir perjalanan wisata jeep kita, yaitu pasir berbisik. Sebenernya sempet agak males buat kesana waktu ngebayangin udara panas, secara pasir lagi gitu. Tapi gw dikejutkan dengan udara yang sejuk dan berangin saat gw sampai di spot itu. KEREN... itu satu kata yang bisa gw ucapin buat diskripsiin pemandangan dan suasana di pasir berbisik. Lagi2 gw merasa pasir berbisik itu punya kita saat gw sadar bahwa Cuma ada rombongan kita disana. Dan sayangnya gw g foto di pasir berbisik pke gadget yang gw punya, jadi maaf ya sodara2 gw g bisa berbagi kenarsisan kita.

Dari pasir berbisik ke penginapan itu terasa deket bgt, gag sampe 15 menit gw udah di anter ke penginapan sama si bapak jeep. Sampe penginapan itu sekitar jam 10.15, jadi kita melakukan perjalanan muter2 bromo berjeep ria kurang lebih 7 jam, amazing pake bgt. Kalo ditanya mau gag balik lagi ke Bromo, jawabannya Cuma 1.. MAU BANGET!!

Kita istirahat 30 menitan, terus langsung mandi dan beberes bawaan kita, jam 12 siang kita udah di jemput supir elf buat turun ke terminal Probolinggo. Good bye Bromo, kalo gw dikasih kesempatan lagi sama Allah mau bgt balik lagi kesana

Jam 13.15 kita sampai Probolinggo, disini kita berkenaln dengan 4 om2 seru dari Malaysia itu, dan disini juga kita harus berpisah sama mereka. Mereka lanjut perjalanan ke kawah ijen dan kita melanjutkan perjalanan ke kota batu, Malang .Sebenernya perut rasanya luar biasa lapar, tapi saat kita berniat buat cari makan bis arah malang datang. Kali ini kita bergaya koper sedikit lah, kita gag naik bis ekonomi lagi, tapi bis patas AC yang harganya 27000. Sebenernya bukan karena kita kepengen naik AC, tapi karena yang dateng duluan yang AC. Kiat bertiga tidur dengansangat nyenyak di bis, mungkin kita kecapean  karena udah bangun dari jam setengah 3 pagi dan jalan2 muter2 Bromo, naik turun bukit pasir, jadi wajar kalo perjlanan Probolinggo-Malang yanhg memakan waktu hampir 3 jam gag terasa.
Sampai terminal kita bertiga udah gag sanggup nahan laper, akhirnya kita makan sepiring Tahu campur seharga 7000. Selesai isi perut kita langsung naik angkot AL menuju terminal landung sari dengan tarif 3000 rupiah. Perkiraan gw jam 16.30 gw udah sampe Batu, tapi ternyta meleset jauh. Jam segitu kita baru sampe Landungsari, dari sana kita lanjut angkot warna kuning dengan tarif 4000 menuju penginapan Darmo yang katanya 200m dari BNS.

1 komentar:

  1. kangen ke bromo lagi nih setelah lihat foto-fotonya :)

    Wisata ke Dieng yukk
    klik Wisata Dieng
    dan dapatkan penawaran terbaik dari Wisata Dieng

    BalasHapus