Semi Backpacker Jakarta Malang Bromo Batu (sesi 1)

Rasanya udah gag sabar buat membagi perjalanan minggu lalu. Perjalanan ini sudah terencana sejak lama, tapi terancam gagal karena kau memulai kuliah ku tahun ini. Rasanya sulit dipercaya kita bisa sampai disana :)


Butuh perjuangan buat duduk manis di bangku 8A gerbong 1 matarmaja senen-malang itu, jam 10 pagi aku berangkat dengan penuh semangat dari depok, naik angkot T11 terus lanjut mayasari P17 dan turun di depan stasiun senen. Jam 1 siang aku sampai d stasiun senen, kereta berangkat 13.40 dan aku dan k esti (my travel mate, my work mate etc) masih antri penukaran karcis online kami, yang antriannya lebih panjang dari ular naga panjangnya. Ini pengalaman buat kita, jangan pernah tuker tiket online d hari H, resiko besar. dengan penuh peluh akhirnya jam 13.20 aku bisa meminang tiket aslinya. dengan sangat terburu-buru aku masuk ****mart di statsiun untuk perbekalan 17 jam kedepan.


Itu adalah gembolan yang aku bawa menuju bromo, sedikit yahh. Karena aku emang cuma bawa 1 manset, 2 sweater dan 1 celana tidur dan alat mandi sangat minim. kalian perlu tau, kita berdua berhadapan dengan sepasang pengantin baru di kereta matarmaja, arghhh! itu bukan kenyataan manis untuk backpacker jomblo kaya gw. hah..

Akhirnya jam 7.00 12 Mei 2014 datang juga, 17 jam d atas kursi keras matarmaja ternyata memberi banyak efek mengerikan buat pinggang yang lemah ini, seperti cenat cenut dan pegal luar biasa. Sampai stasiun malang, kita langsung cari kamar mandi dan MANDI!. Badan rasanya lengket luar biasa

Selesai mandi kita langsung melanjutkan perjalanan menuju bromo, menurut hasil blog walking yang kita rangkum dalam catatan lusuh dari stasiun kita harus naik angkot AL ke terminal arjosari, kemudian lanjut bis probolinggo dan langsung naik elf ke bromo. oia, di stasiun gw udah janjian sama soulmate gw dari SMP yang bernama dian yang udah nyolong start buat liburan ke malang.

Perjalanan di mulai, kita naik angkot AL dan bayar 3000 per orang, terus kita lanjut bis ekonomi arah probolinggo seharga 14.000. Dari stasiun malang ke arjosari sih deket, sekitar 15 menit. Yang bikin kaget adalah dari arjosari ke probolinggo ternyta jauh sekali kita memakan waktu 2,5 jam. oia gw sempet menjepret ke unikan bis ekonomi ini,,,


Perhatikan kotak tv itu, itu bukan tv itu cuma kotak kosong yang ditempel foto bung karno, luar biasa kreatif bukan :).

Sampai terminal probolinggo jam 11.00 kita kelaparan dan langsung menuju tukang bakso di depan pangkalan elf arah probolingo. Elf ini lumayan menghambat perjalanan kita, 2 jam gw nunggu buat naik ke atas, ini juga pke berantem dulu sama tukang elf yang ngotot narik ongkos 50rbu/orang, padahal kita udah nunggu 2 jam dan udah ada 8 orang, gw bertiga+mbak rani+4 om2 malaysia. akhirnya kita deal 40rbu/orang dan sekalian pualang d jemput d penginapan dg tarif normal 30rbu/orang. perjalan arah proboliggo jalurnya bikin perut terkocok2, saran gw kalau kalian para pemabuk darat sangat disarankan untuk minum antimo atau sejenisnya. Selama perjalanan yg menghabiskan wktu 1 jam, gw ngbrol sama om2 malaysia yg namanya om Azrul, isi obrolan itu seru banget. Ternyata mereka backpackeran 2 hari yang lalu mereka sampai di adisucipto jogja, hari ini bromo, besok ijen dan langsung lanjut ke bali, arghh bikin envy. dan lucunya mere sangat lancar berbahasa Jawa, jadi gw g menemui kesulitan buat ngbrol sama mereka.

oia tiket masuk bromo untuk lokal 27.500 dan untuk asing 227.500, bedanya jauh yah. Maka dari itu om2 malaysia itu mnta bantuan kita untuk beli tiket, tapi ternyata gag usah kita bantu mereka sudah bisa mendapat harga lokal dengan modal bahasa jawa mereka yang fasih dan mungkin juga orang tiket berfikir mereka adalah rombongan kita. jeep buat naik ke bromo besok pagi itu adalah 650.000/jeep dan kita cuma bertiga, akhirnya kita gabung sama om2 itu jadi 650.000/7 dan kita anak2 lucu  ini masing2 bayar 75000. Mungkin kalian berfikir matematika gw sangat buruk, tapi memang begitu adanya, matematika ini hanya berlaku antara gw dan om2 itu :).

Malamnya kita kelaparan dan langsung cari makan sambil jalan-jalan di sekitar cemoro lawang. Kita nginep di desa cemoro lawang dengan harga homestay 200.000/3 dengan fasilitas double bed+3 selimut tebal, kamar mandi dalam (dengan hot water) plus air dispenser dan disedian kopi teh dan gulanya juga. Selesai makan kita ketemu sama rombongan om2 itu di warteg dan kita langsung kabur gara2 takut mereka sadar tentang matematika 75000 yang gw tawarkan tadi pagi. Selesai makan kita langsung tidur karena kelelahan setelah perjalanan jam 10 pagi (11 mei)- 3 sore (12 mei) dan besok pagi kita harus bangun jam 3 pagi kalo g mau telat ke pananjakan.

13 mei 2014

jam 3 pagi kita berangkat ke pananjakan naik jeep keren yang gambarnya ada dibawah ini, dan lucunya kak esti (kerudung merah) dapat sms dari om Masrur (salah satu dari gerombolan om2 malaysia) yang isi nya begini "kami sudah siap".



Sampailah kita di pananjakan 1 jam 03.30 udara disana sangat dingin, gw sendiri pake baju lapis 7 dan sewa jaket lagi di atas seharga 5000, jangan sewa di emang2 yg muter itu harganya lebih mahal, mending sewa di tokonya langsung, kita ngelewatin kok waktu nanjak. Kita catching sunrise disana dan keren banget, sayang nya gw g fotonya. gw catching sunrise pake kamera punya dian, nanti lain kali gw akan upload gambar lengkap ke bromo.

Jam 7.00 kita sampai ke kawasan kawah bromo yang lumayan panas tapi tetep g bisa bikin gw berkeringat. Kita lapar dan langsung makan. Dan kita baru tau nama-nama om2 itu adalah saat perjalan di jeep dari pananjakan ke kawah, nama mereka adalah om Azrul, Masrur, Adi dan Fuad.








Penasaran sama cerita dari gambar2 diatas, harga naik kuda dan gimana perjalanan ke puncak kawah?? nanti gw lanjut ya. Sekarang aku mau mandi dan siap2 buat kondangan :).

2 komentar: