Pulau Tidung .. Manis2 Gimana Gitu :)

Juni 01, 2014

Hari itu tanggal 27 september 2013, hari yang sudah teramat di nanti oleh aku dan sahabatku kak esti dan satu additional friend mbak herlina. Mungkin akan jauh lebih seru kalo kita bisa ramean, cuma yang lain berhalangan dan hanya kita bertiga yang jadi berlayar.
jumat sore seperti biasa aku sibuk mencari tebengan pulang, tapi kali ini tidak sendiri aku ditemani 2 kawanku yang berencana menginap semalam di rumah. Akhirnya kita berhasil nebeng mbak anggun, marketing ogawa beranak 1 yang baik hati, makasih mbak anggun tebengannya. kita dengan heboh turun d gerbang toll cikunir, dan entah kenapa hari ini karawang-cikunir terasa begitu lancar.

kita lanjut ke pasar rebo dengan bis ac primajasa, bandung-lebak bulus. Jam 7 kurang kita udah sampe ps.rebo, dan lanjut naik angkot t 11 k rumah.
sampe rumah mbak herlina ngiler sop buah di mekarsari, dan aku sama k esti juga skalian ambil uang di atm. setelah capek2 cari makanan, aku pulang k rumah dan siap makan, sampai akhirnya kita baru sadar kita harus ganti lampu kamar ku yag putus. ini konyol, malam itu dg sigap mbak herlina yg badannya lebih tinggi dari aku mencoba mengganti lampu kamar dan alhasil selain lampu kamar ku putus, calon lampu baru pun pecah di genggaman mbak herlina. rasanya saat itu aku dan k esti tak bisa menahan tawa, saat menyadari mbak herlina terlalu kuat menggenggamnya.

udah jam 10 mlm dan aku baru sadar, kita masih belum tau harus berangkat naik apa dari sini bsok pagi. akhirnya kita bertiga memesan taksi buat besok pagi. jam setengah 4 pagi kita udah siap, taksi dateng jam 4. dan kita cuss menuju stasiun ui buat naik kereta paling pagi menuju kota.

dan pagi2 kita udah dibuat dongkol sama argo taksi yang cma 25 ribu, tapi ada minimum pembayaran 40 ribu.. arghhh kita langsung amat merasa dirugikan. budget belum2 udah bengkak, dengan muka bete maksimal kita beli tiket di loket st ui, disini kita menerima kabar gembira, ternyata harga tiket jauh lebih murah dari perkiraan kami.

dan kita bertiga jadi penumpang pertama di st ui. Tapi sungguh tidak disangka, ternyata sudah jalan sepagi itu pun kita masih gag dapet tempat duduk di KRL. Turun kereta kita bertiga sibuk cari mushola, kita bertiga selayaknya orang bingung yang keluar masuk2 stasiun kota, fix kita tersesat bahkan disaat cuma nyari Musholla stasiun ada dimana. Selesai solat kita lanjut meluncur ke Muara angke. Sempet berfikir buat naik angkot, rencana kita pingin naik taksi tapi kita masi trauma sam kejadian tadi pagi. Akhirnya kita putuskan buat naik bajaj... Ini pun karena bujuk rayu si bapak bajaj. Kita bertiga yang punya badan size L-XL naik bajaj 1 ber3. Kalian bisa bayangkan bagaimana sesaknya bajaj itu, tapi karena urusan biaya dan paksaan beserta keyakinan yang si bapak bajaj tanamkan akhirnya sampailah kita di Muara Angke dengan selamat dengan bajaj yang selap selip sana sini, sungguh membanggakan performa bajaj yang satu ini, gw sangat anjurkan kalian buat naik bajaj dari stasiun Kota- Muara angke yang hanya seharga 30000 saja.

Sampailah kita di Muara Angke yang bau amis banget, dan kita dengan sigap langsung cari kapal nelayan menuju Tidung. Awanya kita terjebak oleh bujuk rayu seorang bapak2 yang menggiring kita ke perahu kosong, untungnya kita cerdas mau berangkat jam berapa kalo perahu nya aja masih kosong. Akhirnya kita berhasil melarikan diri buat pindah ke perahu yang lebih penuh. Sampailah kita ke satu perahu yang udah penuh, dan itupun kita masih nunggu sekita 30 menit sampai perahu jalan. Saat perahu besar mulai melepas tambatan hatinya dr pelabuhan, ehh maksudnya tambatan talinya. kita mulai mencari posisi se enak mungkin buat TIDUR.....

Entah apa yang terjadi di perjalan, tiba2 kita sampai Tidung. dan Tidung itu indah....
Mata yang masih belekan langsung melek ngeliat tempat secantik ini di ibu kota. Sangat menawan mata. Panas luar biasa pulau ini, sampai di dermaga kita langsung di jemput sama ibu2 penginapan baik hati. Sampailah kita di penginapan seharga 250000 yang udah kita booking dari jauh2 hari, saran gw kalo ke Tidung mendingan kalian booking dari jauh2 hari apalagi kalo mau liburan di weekend kaya gw sekarang. Sebenernya ini tempat terlalu lega kalo cuma buat bertiga, jadi bentuknya kaya rumah petak gitu, yang depan isinya kasur yang di gelar di bawah beserta tipi da AC yang nampol dinginnya, ruang tengah isinya kasur gede dan rungan terakhir adalah kamar mandi. Diluar panas sekali maklum jam 11 siang, kita putuskan buat istirahat dlu dan akirnya kita melanjutkan tidur yang tertunda di kapal tadi dengan kondisi lebih nyaman dengan ruangan berAC maksimal.

Keasyikan tidur alhasil kita malas buat beranjak keluar mengingat betapa panas udara di luar. Dengan semangat yang dipaksakan hadir kita mencoba beranjak dan mengambil sepeda sewaan kita yang seharga 15000. Dan ternyata .... Mbak Herlina gag bisa naik sepeda donk, gw mencoba sekuat tenaga membonceng dirinya tapi apa daya aku tak kuasa. Maap yahh mbak.... Untungnya kak Esti kuat :)

Dengan penuh semangat kita mengayuh sepeda menuju jembatan cinta yang ternama itu, dan akhirnya kita sampaiii....








Setelah lelah jeprat jepret kita memutuskan buat memulai snorkling.....




Gaya kita kaya yang udah jago gitu kan :) ... padahal satu pun dari kita belum ada yang pernah tau apa itu snorkling. Oia kita menyewa alat snorkling dari si ibu penginapan seharga 25000, itu murah loh karena kalo di jembatan cinta kita ditawarin 35000, si ibu baik hati yahh :)

Kita juga gag lupa buat sewa camera underwater buat mengabadikan moment pertama kali snorkling ini seharga 75000 kalo gag salah, itu udah di CDin gtu lah pokoknya. Karena kita cuma bertiga maka kita gag sanggup buat sewa perahu, akhirnya kita mencari spot snorkling di sekitar jembatan cinta, di deket2 pohon tembakau gitu. Dan buat mencapai spot yang kira2 ada 500m dari bibir pantai itu kita putuskan untuk jalan kaki dengan kaki kodok itu dicampur sedikit berenang kecipak kecipik (oia kita bertiga gag ada yang bisa berenang). Baru 1/4 perjalanan mbak Herlina menyerah dan balik ke pantai, gw dan Kak Esti meneruskan perjalanan dengan penuh semangat. Perjuangan kita gag sia2 karena view di sekitar pohon bakau itu keren banget, asli lah gag nyesel. 

Selesai snorkling kita juga gag lupa buat ngerasain sensasi naik banana boat yang seharga 20000/orang, murah ya (kalo di Bali gag akan dapet harga segitu). Dan bener aja itu yang namanya beban2 dihati lepas semua, plong banget rasanya teriak2 di tengah lautan lepas. Ini yang namanya melepas penat dengan mendekat pada alam. 

Gag kerasa udah jam 5an, sebentar lagi matahari tenggelam dan perut juga gag tahan lapernya. Kita bertiga balik ke penginapan dengan sepeda ontel sewaan, tapi belum sampai penginapan kita dapet tempat yang asik buat akan sekaligus menikmati matahari tenggelam. Akhirnya kita pesen nasi sayur asem sama ayam goreng dan air mineralnya semuanya 10500, masih terjnagkau kan...

Ini ceritanya catching sunset, tapi ternyta sunset di Tidung biasa banget ....








Oia perjalan sepedaan, makan dan catching sunset ini dilakukan dengan kondisi basah kuyup pulang dari banana boat an. Jadi harap maklum dengan penampakan2 gambar basah kuyup diatas :)

Sampai penginapan kita mandi, nonton tipi, laper, makan dan saat malam datang kita pergi ke belakang penginapan yang adalah pantai.. kita sempet nontonin bintang yang bertaburan, tapi gag lama juga sih gara2 ada mas2 yang ngajak kenalan, terus kita takut, terus kita pulang, terus kita nonton Miss World di tipi, trus kita tidur dehhhh....... hahahahaha.

Pagi2 banget kita bangun bauat semacam catching sunrise gitu, tapi ternyta kita kesiangan dan matahari nya udah keburu keluar. lagian kayanya gag bisa juga sihh catching sunrise di pantai, gag akan bagus2 amat. Akhirnya kita malah foto2 lagi di jembatan cinta, dan main2 ke tidung kecil ...













Selesai menyusuri tidung kecil kita nyari gorengan, dibawa ke penginapan, masak mie dan MAKAN... selesai makan kita beres2 buat pulang, mandi dan pulang. Selamat tinggal pulau Tidung yang manis.... Sebagai orang yang baru pengen ngerasain backpackeran tidung lumayan ramah dan murah.



  • Share:

You Might Also Like

0 komentar