Sekitar jam setengah 5 sore akhirnya kita sampai di rumah sosis depan BNS, kita udah janjian sama bapak2  Darmo homestay. Setelah menunggu sekita 5 menit akhirnya dateng mobil carry yg bertuliskan Darmo homestay yang mengantar kita ke penginapan. Kita udah reservasi penginapan dari H-1 keberangkatan dari jakarta berbekal pengetahuan dari blog walking.
Jujur saja baru kali ini sepanjang perjalanan trip, gw merasakan tercengang melihat penginapan yang kita dapat. Baru kali ini juga kita dapat penginapan jauh di atas ekspektasi gw, bayangan gw penginapan ga akan senyaman ini, pokoknya recomended pake banget nih penginapan. Wajib banget nginep disini kalo kalian ke kota Batu.

Penginapan nya bersih banget, fasilitasnya satu bed besar, meja, lemari kecil, TV, kamar mandi dalam (shower air panas+anduk+sikat gigi+odol+sabun) ditambah lagi kita disediain galon panas dingin+kopi+teh+gula+susu tinggal seduh aja, karena kita bertiga disediain juga 3 bungkus pop mie dan pas pagi sekitar jam setengah 7 kita dianterin 1 teko susu murni anget, satu lagi plus2 wifi yang kenceng bgt, surga bgt deh nih tempat. Dan kalian mau tau berapa chargenya semalam??   Cuma 150000/kamar. Karena kita bertiga jadi dibagi 3 deh bayarnya dan tanpa ada biaya tambahan. Ini gw kasih contact darmo home stay, dengan pak yoga di 081333477449 atau bisa langsung nengok webnya di http://darmohomestaykotabatu.blogspot.com semuanga lengkap kok disitu.

Badan rasanya cenat cenut akhirnya kita tidur2an cantik dulu sambil wifi an buat cek jarak tempat yang mw kita kunjungin dari penginapan. Sekitar jam 6an gw mulai bergegas mandi, gerakan diikuti oleh k2 kawan gw. Selesai mandi kita malah gegulingan lagi di kasur, gini nihh susahnya kalo dapet penginapan yang kebagusan.. (jadi inget waktu di Tidung). Ditambah cuaca di luar yang gerimis2 mengundang, pokoknya bikin males keluar deh. Akhirnya dengan segenap tenaga dan upaya kita bisa bangkit dari kasur empuk dan bergerak buat minjem payung ke bapak2 darmo homestay.

Ditemani rintik hujan kita berjalan kaki ke BNS, yahh betul ini adalah tujuan pertama kita malam ini. Kita bergerak dari penginapan sekitar jam setengah 8 malam. Masuk lah kita ke BNS dengan  tiket seharga 25000 di hari kerja, tempat nongkrong anakn batu keren bingits bro.. aisshh mantab lahh pokoknya

Akhirnya .... BNS we coming...


Pertama sampai BNS kita langsung  ke foodcourtnya di karenakan perut yang keroncongan luar biasa. Terakhir makan tadi jam 3 sore, dan cuman makan sepiring  Tahu campur yang porsinya gag seberapa. Sampai di foodcourtnya kita langsung nyari makanan enak, maklum beberapa hari terakhir ini kita bolak balik makan pecel-rawon-pecel-baso kurang gimana gitu. Di foodcout ada lebih dari 30 counter mkanan, dan mata kita tertuju pada counter Iga Bakar Penyet yang menggiurkan. Akhirnya kita bertiga langsung pesen menu yang sama, dan disinilah kita mulai norak, ternyata kita gag bisa bayar kaya biasa kita harus deposit dlu di kasir terpadu foodcout gtu terus nanti kita dikasih kartu semacam credit card buat digesek di mesin yang ada ditiap counter, yahh semacam makan di MTA gtu lahh.. keren yahh malang, hahahaha.
Sambil cari bangku yang pewe kita terpikat sama seonggok tahu petis seharga 10000 saja, beginih penampakannya ...
tahu petis yang juara

Iga Bakar yang sudah ludes tak bersisa

Oia, Iga bakar penyet kita itu kita beli seharga 23000. Tapi gag sesuai gambar sih, penampakannya porsinya keliatan banyak, tapi pas dateng ternyata iga nya kecil. Tapi itu sambelnya asli nampol banget, oia pas kita nunggu iga penyetnya dateng, sekitar jam setengah 9 kita dikagetkan sama pertunjukan air mancur menari yang asli keren banget. Amazing deh kota batu punya tempat hiburan yang bener2 spektakuler kaya gini... 2 jempol buat kota batu. Gw sempet mengabadikan sedikit pas air mancur menarinya beraksi..

ini lebih keren kalo diliat langsung


Amazing banget lah itu, ini food court berhasil bikin kita bertiga betah berlama2 duduk disini, selesai air mancur menari kita disuguhi sama penari cilik yang lenggak lenggok ayu diatas panggung, setelah itu kita ditemani penyanyi kafe yang aduhai jazzy bgt lagu2 malam itu. Kalo kalian ke BNS mampirlah ke food courtnya dan saran gw dateng sekitar jam setengah 9 malam biar bisa menikmati pertunjukan air mancur menarinya 

Setelah puas duduk cantik kita mulai beranjak ke taman lampion yang masih di dlm kawasan BNS. Agak kecewa juga sih pas tau ternyata masuk taman lampionya harus bayar lagi 12500/orang. Tapi asli deh gag nyesel, tempatnya keren dan amazing bgt deh pokoknya. Cuma kayanya agak menyedihkan gitu sihh kalo g sama pasangan, rasanya next time boleh bgt kesini lagi sama pasangan. Tempatnya romantis abis ....

gelang masuk lampion garden, bukan gelang persahabatan loh








Romantis banget pokoknya si lampion garden itu, agak nyes juga sebagai jojoba kalo dateng kesana. Pemandangan orang pacaran hampir ada di tiap sudut taman ini, rasanya pingin balik lagi sama suami nanti (kalo udah punya J).  Keluar dari lampion garden kita bertiga sempetin ke rumah kaca yang kaya semacam labirin gitu, terus muter2 BNS sebentar dan langsung cabut keluar. Sebenernya ada banyak wahana kaya semacam mainan2 di dufan gitu, ada cinema 4D juga, ada rumah hantu, bahkan diskotik gtu juga ada, tapi rasanya uang kita bukan untuk masuk wahana2 itu, yang semacam itu mah juga banyak di Jakarta.

Rencana nya kita mau langsung balik ke penginapan, tapi kita tergiur sama tawaran abang ojek buat nyoba main ke alun2 kota batu malang (itu loh yang ada kamar mandi apelnya). Berhubung gw emg udah niat bgt buat foto di depan kamar mandi apel akhirnya sekitar jam setengah 11 malam kita naik ojek langsung cuss ke alun2. Kita pake 2 ojek yang masing2 kita bayar 10000, gw sm dian melakukan adegan cabe2an dengan naik motor ber3 sama abg ojeknya. Ini adalah azas pengiritan yang selalu kita lakukan di tiap langkah perjalanan kita. Sampai sana gw membayangkan hanya kan menenemukan alun2 semacam di kota lain yang isinya Cuma lapangan bola kosong  yang diinggir2nya ada tukang jualan. Tapi ternyta beda bgt, alun2 kota batu keren konsepnya lebih mirip taman hiburan ada bianglala besar, ada 3 air mancur dan ada banya lampion2 cantik plus full musik yang dis setel di pusat informasi yang gedungnya berbentuk strawberry. Dan yang terpenting alun2 batu bersih banget, beda bgt sama laun2 kota pada umumnya. Akhirnya gw menyempatkan buat foto2 di tengah kegelapan malam di alun2 cantik ini





Nah gambar yang terakhir adalah penampakan dari ketan keju coklat, sebenernya agak aneh yahh diliat dari komposisinya. Tapi dijamin deh gag nyesel beli sepiring menu ini di pos ketan deket alun2 batu. Tempat ini rame banget, padahal kita kesana hari biasa. Perpaduan antara ketan, keju dan coklatnya tuh pas banget di lidah gw. Tempat ini adalah salah satu tempat yang harus di datengin kalo kalian ke Malang, semacam tempat nongkrongnya anak2 malang gtu kayanya mah. Seporsi ketan itu harganya Cuma 7000 dan gw mesen segelas teh jahe madu yang anget2 gimana gitu ditenggorokan yang harganya kalo gag salah Cuma 3000.

Ada kejadian lucu disini, setelah selesai makan kita memutuskan buat balik ke kosan karena hari sudah malam. Kita mulai melangkah meninggalkan pos ketan buat nyari tukang ojek. Tapi setelah kita muterin alun2 kota batu yang lumayan luas dan berhasil bikin kaki kita pegel, kita tak kunjung menemukan apa yang kita cari. Rasanya mulai putus asa, apalagi wktu lihat jam sudah menunjukan jam 1 pagi. Kita akhirnya memutuskan buat ke kantor polisi di deket alun2 berharap ketemu pak polisi dan mau minta anter pulang ke penginapan, tapi kita hrus menelan kecewa saat menemukan kalo pos polisi isinya Cuma bapak2 polisi yang sibuk tidur. Kita bertiga hampir putus asa, dengan langkah maju mundur maju mundur akhirnya kita memberanikan diri buat nanya ke tukang taksi wisata batu. Tadinya udah jiper aja takut mahal, tapi ternyata kita Cuma di tarik 25000 buat dianter sampe penginapan. Akhirnya kita pulang ke Darmo Homestay dengan selamat tanpa kurang suatu apapun, alhamdulillah.

Rabu, 14 mei 2014

Kebetulan gw lagi gag solat, jam 7 pagi gw baru bangun dan ternyata ke dua temen gw lebih parah malah mereka belum bangun. Bangun tidur gw gag langsung beranjak dari kasur gw berleha-leha cantik dulu di kasur.

Perut gw mulai keracak kerucuk gag jelas, laper. Tapi males bgt rasanya mau keluar, gw cari remote tv dan waktu gw nyetel tv temen2 gw akhirnya bangun juga. Waktu kita lagi asik2 nonton tv terdengar suara kerasak kerusuk dari depan kamar, ternyta ada bapak2 yang naro susu anget di teras penginapan. Dengan penuh semangat Dian keluar buat ngambil susu anget itu. Selesai minum susu kegiatan dilanjutkan dengan nyeduh popmie bersama yang di tutup dengan acara makan pop mie bersama. Selesai makan kita gantian mandi, selesai mandi kita dandan cantik deh buat lanjut perjalan buat metik apel di Desa Punten.  (sebenernya pada pagi ini yang mandi Cuma K Esti sih, Cuma gw ttp wangi donk dengan semprotan parfume sana sini)

Kita bertiga memutuskan buat minta anter sama bapak Darmo untuk ke kebun apel, karena menurut tukang ojek yang kemarin tempat apel itu lumayan jauh. Akhirnya kita menyewa jemputan Darmo buat ke kebun apel sama alun2 kota batu, jemputannya 50000/mobil jadi ongkosnya kita bagi 3. Dan kita baru sadar kalo mobil carry darmo homestay tuh keren loh, lihat aja nih...



Sampai lah kita di daerah tertinggi kota batu, disini udaranya mirip kaya di puncak dan peandangannya juga gag kalah keren sama puncak. Disana kita diantar buat ke perkebunan apael punya mas Rony, disana kita dijelasin ini itu tentang apel Malang. Oia wisata apel ini harganya 20000 dan kita bisa makan apel sepuasnya. Tapi ternyata makan apel sepuasnya juga gag bisa banya2 karena apel itu kan keras, makanya wktu di kebun aku lebih suka makan apel anai yang lebih empuk walaupun agal lebih asem. Di kebun apel ini gw diajarin cara milih apel yang mateng di pohon dan dijelasin banyak banget tentang jenis2 apel yang di tanam di kebun itu. Gw berhasil melibas 7 buah apel2 besar, yah setara sama 1kg apel lahh... gag rugi2 amat lah. Dan gw langsung menggunakan keahlian baru gw sebagai pemetik apel dengan membungkus 2kg apel buat dibawa pulang. Kalo mau ambil apel disini buat dibawa pulang, hargaya 20000/kg. Ini gw kasih oleh2 foto2 gw kebun apel...





Puas petik apel dan selfie sama apel di pohon kita sempetin juga buat main2 di kebun wortel yang cantik bgt. Terus lanjut ngeborong oleh2 di tempat yang sama, saran gw jangan beli di dalam kebun, harganya lebih mahal. Kalo mau beli oleh2 mendingan di parkiran, nanti ada mas2 yang menjual oleh2 dengan harga yang lebih miring. Selesai beli oleh2 kita langsung menuju alun2 batu karena pnasaran pengen foto di kamar mandi apel pas lagi terang benderang, kemaren malem mah kita sangat kekurangan cahaya pas foto2. Ternyata kita gag cuman foto2 tapi kita juga beli cilok seharga 5000 yang dapetnya seabreg-abreg. Selesai narsi2 di alun2 kita langsung cuss ke penginapan. Ini foto2 kita di alun2 di siang hari..... 

akhirnya ini kamar mandi apel jelas penampakannya

ini versi terang dari foto semalem

ini alun2 loh, keren yah

ini adalah cilok 5000
 Setelah lelah2an di alun2 kita pulang ke penginapan, madi dan langsung cuss ke stasiun malang kota baru tempat kita tiba di hari senin tanggal 11 kemarin. kereta kita jam 4 sore tapi karena kahawatir ketinggalan kereta, kita berangkat dari penginapan jam setengah 1 siang. ternyata kita sangat ke siangan, jam 2 kita udah sampe stasiun dan udah stand by. Tapi gpp lah yang penting gag telat, perjaan kita berakhir di kota cantik ini. Selamat tinggal Malang... semoga cepet bisa balik lagi. Aminn ... :)

bye2 malang, hope so will come back there

ini adalah ransel yang beranak pinak

detik2 terakhir di dtasiun kota baru Malang




Itu adalah gaya gw saat bersiap mendaki kawah bromo, jadi yang perlu kalian ketahui adalah udara di pananjakan dan kawah perbedaanya cukup signifikan. Dipananjakan tadi suhu sampe 5oC, jadi kostum gw yang lapis 7 itu terasa cocok. Tapi perlu kalian semua tau yah, kostum ini berasa terlalu tebal saat gw tiba di padang pasir kawah bromo ini. Udara sekitar kawah cukup hangat, tapi toh belum bisa membuat gw berkeringat juga.

Saran gw saat kalian kesana cukup pke baju 3 lapis, pertama adalah kaos biasa, kedua sweater dan yang ketiga adlah mantel tebal. Karena gw g bawa mantel, akhirnya gw pake aja semua baju yang gw bawa . Tapi ternyata cukup merepotkan waktu gw sampe kawah..  gag mungkin gw lepas baju selapis demi selapis kan, ribet.
Pertamanya kita bertiga punya slogan “yang muda yang bertenaga”, awalnya kita sangat yakin kita mampu melewati padang pasir yang berdebu dan meniti semua anak tangga dengan kaki2 kami yang muda yang bertenaga. Jarak dari turun jeep ke kawah bromo jaraknya wow bgt pokoknya, dan disarankan buat yang punya asma jangan naik ke bibir kawah, bahaya.

20 menit pertama kami masih bisa ketawa haha hihi dan menikmati perjalanan di tengah padang pasir, tapi saat masuk ke bukit-bukit pasir, kaki2 mungil kita pun mulai terasa cenat-cenut. Awalnya kita selalu mengabaikan tawaran amang2 dan kudanya, tapi disaat nafas mulai tersengal-sengal akhirnya kita mulai tertarik buat tanya-tanya harga ke bawah anak tangga. Waktu turun dari jeep biasanya kuda2 dan amang2nya berdatangan menawarkan harga yang tinggi, sekitar 150000an buat di antar sampai ujung anak tangga menuju kawah, tapi karena kita naik di tengah jalan kita dapet harga Cuma 20000 dan akhirnya kita naik kudaaa 



Ini  bukti kalo gw akhirnya menyerah dan melupakan slogan “yang muda yang bertenaga"
Foto yang ada kudanya itu adalah ujung tangga menuju kawah, jadi dari situ kita masih harus meniti anak tangga yang jumlahnya lumayan, yang gw g sempet itung ada berapa biji, tapi kayanya mah yahh 100 lebih deh.  Di anak tangga menuju bromo itu ada bberapa pemberhentian buat istirahat gitu, kalo gw bertiga sih gag ada yang sanggup buat naik tanpa berhenti. Kita naik 20 anak tangga, diem dulu, naik lagi,diem lagi, begitulah seterusnya.. pokonya perjuangan banget deh buat sampai bibir kawah tuh. Dan di anak tangga pertengahan kita ketemu sama om2 malaysia jeep mate kita, salut sama mereka deh, kita baru mau mendaki ke atas mereka udah mo jalan turun lagi. Pertemuan itu membuat kita semakin yakin bahwa kita pasti bisa sampai kawah, hosh hosh ... peluh pun akhirnya mulai bercucuran di tangga2 terakhir.

Sampai di bibir kawah kita langsung berasa jadi artis saat ada mas2 malaysia minta foto bareng sama kita bertiga. Jiwa artis yang lama terpendam langsung muncul dengan maksimal, lihat aja senyum2 kita yang camera friendly bgt. entah yahh ada apa dengan perjalanan kita kali ini, pertama kita bergabung dengan om2 malaysia buat jeep sam elf, dan sampai bibir kawah pun kita lagi2 berkawan akrab dengan mas2 dari malaysia lagi.

Dan gambar di atas adalah penampakan gunung batok dari bibir kawah bromo, asli demi apapun keren banget. Gag nyesel lah perjuangan menyusuri padang pasir dari pas turun jeep dan harus naik ratusan anak tangga buat sampai bibir kawah. Dan yang pasti gag lupa donk foto bareng sama asep kawahnya . Foto-foto diatas adalah bukti bahwa kita bertiga adalah yang muda yang bertenaga, asiik. Tapi yahh, gag tau kenapa sih kaki tuh rasanya gemeter2 gimana gitu pas liat ke bawah, apalagi pas turun tangga dan baru sadar bahwa tangganya tuh curam bgt.

Sampai ujung tangga mulai banyak kuda2 datang menggoda, tapi dengan hebatnya kita bertiga mampu melewati cobaan itu dan bisa sampai jeep dengan selamat tanpa tergoda buat naik kuda. Tuhh kan terbukti, kita emang anak muda yang bertenaga .. ahaii.

Ternyata sampai bawah kita udah ditunggu sama om2 jeep mate kita, dan kami langsung cuss ke destinasi ke3 di area bromo yaitu bukit teletubies. Perjalanan kesana kita ngelewatin padang pasir yang banyak ditumbuhi bunga-bunga kuning dan ungu yang cantik bgt. Semakin mendekati bukit teletubies udara di jeep semakin sejuk, dan bener aja sampai di bukit teletubies berasa bgt ademnya, angin disana sejuk dan lembut bgt. Pokonya udara di situ paling sip lah, gag terlalu dingin dan gag panas juga.  Ini tempat asli keren bgt, berdiri disini membuat gw lupa kalo gw masih d Indonesia, tempatnya tuh kaya pegunungan2 di luar negeri gtu.

Kita disini sebentar, tapi berkesan. Gag sampai 20 menit kita foto2 di bukit teletubies ini, udaranya oke bgt. Nah disini kita sempet foto2 bareng sama om2 itu, tapi ada d DSLRnya om Masrur dan sampai gw nulis hari ini gw masih belum dapet fotonya. Tapi asli deh, tempat ini keren pake bgt. Karena kita berlibur di hari kerja jadi tempat ini sama sekali gag padet, waktu kita sampe sana cuma ada jeep kita aja

Dari bukit teletubies kita langsung cuss ke titik terakhir perjalanan wisata jeep kita, yaitu pasir berbisik. Sebenernya sempet agak males buat kesana waktu ngebayangin udara panas, secara pasir lagi gitu. Tapi gw dikejutkan dengan udara yang sejuk dan berangin saat gw sampai di spot itu. KEREN... itu satu kata yang bisa gw ucapin buat diskripsiin pemandangan dan suasana di pasir berbisik. Lagi2 gw merasa pasir berbisik itu punya kita saat gw sadar bahwa Cuma ada rombongan kita disana. Dan sayangnya gw g foto di pasir berbisik pke gadget yang gw punya, jadi maaf ya sodara2 gw g bisa berbagi kenarsisan kita.

Dari pasir berbisik ke penginapan itu terasa deket bgt, gag sampe 15 menit gw udah di anter ke penginapan sama si bapak jeep. Sampe penginapan itu sekitar jam 10.15, jadi kita melakukan perjalanan muter2 bromo berjeep ria kurang lebih 7 jam, amazing pake bgt. Kalo ditanya mau gag balik lagi ke Bromo, jawabannya Cuma 1.. MAU BANGET!!

Kita istirahat 30 menitan, terus langsung mandi dan beberes bawaan kita, jam 12 siang kita udah di jemput supir elf buat turun ke terminal Probolinggo. Good bye Bromo, kalo gw dikasih kesempatan lagi sama Allah mau bgt balik lagi kesana

Jam 13.15 kita sampai Probolinggo, disini kita berkenaln dengan 4 om2 seru dari Malaysia itu, dan disini juga kita harus berpisah sama mereka. Mereka lanjut perjalanan ke kawah ijen dan kita melanjutkan perjalanan ke kota batu, Malang .Sebenernya perut rasanya luar biasa lapar, tapi saat kita berniat buat cari makan bis arah malang datang. Kali ini kita bergaya koper sedikit lah, kita gag naik bis ekonomi lagi, tapi bis patas AC yang harganya 27000. Sebenernya bukan karena kita kepengen naik AC, tapi karena yang dateng duluan yang AC. Kiat bertiga tidur dengansangat nyenyak di bis, mungkin kita kecapean  karena udah bangun dari jam setengah 3 pagi dan jalan2 muter2 Bromo, naik turun bukit pasir, jadi wajar kalo perjlanan Probolinggo-Malang yanhg memakan waktu hampir 3 jam gag terasa.
Sampai terminal kita bertiga udah gag sanggup nahan laper, akhirnya kita makan sepiring Tahu campur seharga 7000. Selesai isi perut kita langsung naik angkot AL menuju terminal landung sari dengan tarif 3000 rupiah. Perkiraan gw jam 16.30 gw udah sampe Batu, tapi ternyta meleset jauh. Jam segitu kita baru sampe Landungsari, dari sana kita lanjut angkot warna kuning dengan tarif 4000 menuju penginapan Darmo yang katanya 200m dari BNS.

Rasanya udah gag sabar buat membagi perjalanan minggu lalu. Perjalanan ini sudah terencana sejak lama, tapi terancam gagal karena kau memulai kuliah ku tahun ini. Rasanya sulit dipercaya kita bisa sampai disana :)


Butuh perjuangan buat duduk manis di bangku 8A gerbong 1 matarmaja senen-malang itu, jam 10 pagi aku berangkat dengan penuh semangat dari depok, naik angkot T11 terus lanjut mayasari P17 dan turun di depan stasiun senen. Jam 1 siang aku sampai d stasiun senen, kereta berangkat 13.40 dan aku dan k esti (my travel mate, my work mate etc) masih antri penukaran karcis online kami, yang antriannya lebih panjang dari ular naga panjangnya. Ini pengalaman buat kita, jangan pernah tuker tiket online d hari H, resiko besar. dengan penuh peluh akhirnya jam 13.20 aku bisa meminang tiket aslinya. dengan sangat terburu-buru aku masuk ****mart di statsiun untuk perbekalan 17 jam kedepan.


Itu adalah gembolan yang aku bawa menuju bromo, sedikit yahh. Karena aku emang cuma bawa 1 manset, 2 sweater dan 1 celana tidur dan alat mandi sangat minim. kalian perlu tau, kita berdua berhadapan dengan sepasang pengantin baru di kereta matarmaja, arghhh! itu bukan kenyataan manis untuk backpacker jomblo kaya gw. hah..

Akhirnya jam 7.00 12 Mei 2014 datang juga, 17 jam d atas kursi keras matarmaja ternyata memberi banyak efek mengerikan buat pinggang yang lemah ini, seperti cenat cenut dan pegal luar biasa. Sampai stasiun malang, kita langsung cari kamar mandi dan MANDI!. Badan rasanya lengket luar biasa

Selesai mandi kita langsung melanjutkan perjalanan menuju bromo, menurut hasil blog walking yang kita rangkum dalam catatan lusuh dari stasiun kita harus naik angkot AL ke terminal arjosari, kemudian lanjut bis probolinggo dan langsung naik elf ke bromo. oia, di stasiun gw udah janjian sama soulmate gw dari SMP yang bernama dian yang udah nyolong start buat liburan ke malang.

Perjalanan di mulai, kita naik angkot AL dan bayar 3000 per orang, terus kita lanjut bis ekonomi arah probolinggo seharga 14.000. Dari stasiun malang ke arjosari sih deket, sekitar 15 menit. Yang bikin kaget adalah dari arjosari ke probolinggo ternyta jauh sekali kita memakan waktu 2,5 jam. oia gw sempet menjepret ke unikan bis ekonomi ini,,,


Perhatikan kotak tv itu, itu bukan tv itu cuma kotak kosong yang ditempel foto bung karno, luar biasa kreatif bukan :).

Sampai terminal probolinggo jam 11.00 kita kelaparan dan langsung menuju tukang bakso di depan pangkalan elf arah probolingo. Elf ini lumayan menghambat perjalanan kita, 2 jam gw nunggu buat naik ke atas, ini juga pke berantem dulu sama tukang elf yang ngotot narik ongkos 50rbu/orang, padahal kita udah nunggu 2 jam dan udah ada 8 orang, gw bertiga+mbak rani+4 om2 malaysia. akhirnya kita deal 40rbu/orang dan sekalian pualang d jemput d penginapan dg tarif normal 30rbu/orang. perjalan arah proboliggo jalurnya bikin perut terkocok2, saran gw kalau kalian para pemabuk darat sangat disarankan untuk minum antimo atau sejenisnya. Selama perjalanan yg menghabiskan wktu 1 jam, gw ngbrol sama om2 malaysia yg namanya om Azrul, isi obrolan itu seru banget. Ternyata mereka backpackeran 2 hari yang lalu mereka sampai di adisucipto jogja, hari ini bromo, besok ijen dan langsung lanjut ke bali, arghh bikin envy. dan lucunya mere sangat lancar berbahasa Jawa, jadi gw g menemui kesulitan buat ngbrol sama mereka.

oia tiket masuk bromo untuk lokal 27.500 dan untuk asing 227.500, bedanya jauh yah. Maka dari itu om2 malaysia itu mnta bantuan kita untuk beli tiket, tapi ternyata gag usah kita bantu mereka sudah bisa mendapat harga lokal dengan modal bahasa jawa mereka yang fasih dan mungkin juga orang tiket berfikir mereka adalah rombongan kita. jeep buat naik ke bromo besok pagi itu adalah 650.000/jeep dan kita cuma bertiga, akhirnya kita gabung sama om2 itu jadi 650.000/7 dan kita anak2 lucu  ini masing2 bayar 75000. Mungkin kalian berfikir matematika gw sangat buruk, tapi memang begitu adanya, matematika ini hanya berlaku antara gw dan om2 itu :).

Malamnya kita kelaparan dan langsung cari makan sambil jalan-jalan di sekitar cemoro lawang. Kita nginep di desa cemoro lawang dengan harga homestay 200.000/3 dengan fasilitas double bed+3 selimut tebal, kamar mandi dalam (dengan hot water) plus air dispenser dan disedian kopi teh dan gulanya juga. Selesai makan kita ketemu sama rombongan om2 itu di warteg dan kita langsung kabur gara2 takut mereka sadar tentang matematika 75000 yang gw tawarkan tadi pagi. Selesai makan kita langsung tidur karena kelelahan setelah perjalanan jam 10 pagi (11 mei)- 3 sore (12 mei) dan besok pagi kita harus bangun jam 3 pagi kalo g mau telat ke pananjakan.

13 mei 2014

jam 3 pagi kita berangkat ke pananjakan naik jeep keren yang gambarnya ada dibawah ini, dan lucunya kak esti (kerudung merah) dapat sms dari om Masrur (salah satu dari gerombolan om2 malaysia) yang isi nya begini "kami sudah siap".



Sampailah kita di pananjakan 1 jam 03.30 udara disana sangat dingin, gw sendiri pake baju lapis 7 dan sewa jaket lagi di atas seharga 5000, jangan sewa di emang2 yg muter itu harganya lebih mahal, mending sewa di tokonya langsung, kita ngelewatin kok waktu nanjak. Kita catching sunrise disana dan keren banget, sayang nya gw g fotonya. gw catching sunrise pake kamera punya dian, nanti lain kali gw akan upload gambar lengkap ke bromo.

Jam 7.00 kita sampai ke kawasan kawah bromo yang lumayan panas tapi tetep g bisa bikin gw berkeringat. Kita lapar dan langsung makan. Dan kita baru tau nama-nama om2 itu adalah saat perjalan di jeep dari pananjakan ke kawah, nama mereka adalah om Azrul, Masrur, Adi dan Fuad.








Penasaran sama cerita dari gambar2 diatas, harga naik kuda dan gimana perjalanan ke puncak kawah?? nanti gw lanjut ya. Sekarang aku mau mandi dan siap2 buat kondangan :).